Langsung ke konten utama

Impian Seorang Bocah di Bulukumba


IMPIAN yang sudah terpendam di alam bawah sadar selama lebih dari 30 tahun, akhirnya berhasil diwujudkan oleh Asnawin (paling kiri), dengan memasukkan anaknya, Ahmad Hidayat (tengah), ke Pondok Pesatren Darul Arqam Muhammadiyah, Gombara, Makassar. Foto ini direkam pada Sabtu, 29 Juni 2013. (Foto: Ahriyanti Hamid)


--------------------

Impian Seorang Bocah di Bulukumba

Oleh: Asnawin

Selalu bersemangat, tidak punya beban, dan cukup berprestasi. Itulah sosok seorang bocah SD 10 Ela-ela, Kecamatan Ujungbulu, Kabupaten Bulukumba. Prestasinya cukup bagus, karena selalu masuk rangking tiga besar sejak kelas satu hingga kelas enam, bahkan bocah itu sering mewakili sekolahnya dalam berbagai ajang lomba atau pertunjukan.

Sejak SD, bocah itu juga sudah senang berorganisasi dengan menjadi anggota pramuka di sekolahnya. Setidaknya, dua kali ia mengikuti perkemahan pramuka saat masih duduk di bangku SD.


Ketika duduk di bangku kelas tiga SD, sang bocah dengan inisiatif sendiri, masuk sekolah sore di sebuah pesantren diniyah. Dengan demikian, bocah itu belajar pada dua sekolah sekaligus, yakni belajar di SD 10 Ela-ela pada pagi hari, dan belajar di Pesantren Babul Khaer, Kampung Nipa, pada siang hingga sore hari. Belajar pada dua sekolah tetap dilakoninya hingga duduk di bangku kelas dua SMP Negeri 1 Bulukumba.

Sebagai anak kampung, sang bocah sangat ingin dan memimpikan sekolah di ibukota provinsi, tepatnya di Kota Makassar. Sang bocah sangat ingin melanjutkan pendidikannya ke pesantren. Keinginan itu ia utarakan kepada kedua orangtunya (Aminuddin Gudang dan St Hasnah Bali). Kedua orangtuanya pun gembira mendengar keinginan sang bocah.

Sayangnya, keinginan itu tidak terwujudkan, karena kondisi keuangan kedua orangtuanya yang tidak memungkinkan menyekolahkan sang anak ke pesantren. Waktu itu, sang anak tidak mengerti dan tentu saja kecewa, tetapi ia tidak berontak, karena sang bocah bukan tipe pemberontak.

Sebagai anak yang mendapat didikan yang baik dari orangtua dan dari sekolah, kemarahan itu ia salurkan dengan cara lain.

"Mudah-mudahan saya diberi umur yang panjang dan kelak anak-anak saya mondok di pesantren," begitulah doa dan cara sang bocah menyalurkan kekecewaan dan kemarahannya.

Tiga puluh tiga tahun berlalu, barulah doa sang bocah yang kini sudah berusia 46 tahun, dikabulkan oleh Sang Khalik. Salah seorang anaknya-tepatnya anak ketiga dari lima bersaudara-akhirnya resmi masuk ke Pondok Pesantren Muhammadiyah, Gombara, Makassar.

Bersama isteri dan salah seorang adik perempuannya, pada hari Sabtu, 29 Juni 2013, ia mengantar Ahmad Hidayat-nama anak ketiganya itu-ke Pondok Pesantren Darul Arqam Muhammadiyah, Gombara, Makassar.

Dia begitu bahagia dan terharu dapat mengantar anak dan menyaksikannya menikmati suasana hari pertama mondok di pesantren, apalagi kebetulan ibunya juga pernah nyantri di pesantren yang sama, lebih dari 20 tahun silam.


----------------------
Ahriyanti Hamid (kiri) bersama Ahmad Hidayat, di Pondok Pesatren Darul Arqam Muhammadiyah, Gombara, Makassar, Sabtu, 29 Juni 2013. Ahriyanti Hamid juga pernah mondok di pesantren ini. (Foto: Asnawin)
--------------------

Kegembiraannya menjadi lebih paripurna karena sang anak ternyata bisa langsung beradaptasi dengan suasana pondok pesantren, bahkan dia langsung mendapat teman yang kemudian diajaknya jalan dan foto bersama.

Saat berada di pondok, ia bertemu dan berbincang-bincang dengan beberapa orangtua dan keluarga santri baru. Dia juga sempat ngobrol-ngobrol dengan beberapa temannya yang kebetulan menjadi pembina di Pondok Pesantren Darul Arqam Muhammadiyah Gombara, Makassar, antara lain Pak Amir MR (Direktur II Kepesantrenan).

---------------------
Ahmad Hidayat di tempat tidur pondokan Pondok Pesantren Darul Arqam Muhammadiyah, Gombara, Makassar, Sabtu, 29 Juni 2013. Ini adalah hari pertama Ahmad Hidayat mondok di pesantren yang lokasinya berada di jalan tol Dr Sutami, Kelurahan Pai, Kecamatan Biringkanaya, Makassar. (Foto: Asnawin)
----------------

Sebagai orangtua, ia tentu saja berharap anaknya dapat belajar dengan baik dan menjadi santri yang mampu berkreasi dan berprestasi.

Satu hal yang ia rasakan dan merasa perlu ia sampaikan kepada orang lain, yaitu menyekolahkan anak di pesantren, termasuk di Pondok Pesantren Darul Arqam Muhammadiyah, Gombara, Makassar, butuh biaya ekstra, karena selain pembayaran uang sekolah, anak-anak juga harus membayar biaya mondok dan orangtua atau keluarga harus sering-sering atau sekali-sekali mengunjungi sekaligus menemui anak atau keluarganya di pondok pesantren.

Bagi orangtua atau keluarga yang cukup mampu dari segi ekonomi, biaya ekstra bukanlah masalah berarti, tetapi bagi orangtua atau keluarga yang kondisi keuangannya pas-pasan, termasuk dirinya, tentu akan menjadi masalah dan tantangan tersendiri. Namun apapun masalah atau tantangan yang dihadapi, dia sebagai orangtua harus menghadapinya demi masa depan anak-anak mereka.

-------------
Ahmad Hidayat dengan latar belakang papan nama Pondok Pesantren Darul Arqam Muhammadiyah, Gombara, Makassar, Sabtu, 29 Juni 2013. (Foto: Asnawin)
---------------

Begitulah salah satu sisi dari kisah hidup saya. Tentu saja saya sangat bersyukur, karena salah seorang anak kami akhirnya masuk pesantren. Semoga anak kami dapat belajar dengan baik dan berprestasi. Begitupun dengan keempat anak-anak kami yang lain. Mudah-mudahan mereka semua kelak menjadi orang yang berguna bagi bangsa, agama, dan bagi sebanyak-mungkin orang lain. Aamiinnn......

[Terima kasih atas kunjungan dan komentar Anda di Blog Kabupaten Bulukumba]

Komentar

Kurir bulukumba mengatakan…
wahselamat ya pak, anaknya masuk pesantren Gombara:)
Akbar mengatakan…
kisahnya sangat menarik pak
semoga anaknya Sukses
asnawin mengatakan…
alhamdulillah, trims...
aamiinnn....
semoga nakda/dinda Akbar juga sukses meniti karier dan masa depan....

Pos populer dari blog ini

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

BUNDARAN PHINISI. Kabupaten Bulukumba yang merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Sulawesi Selatan, terdiri atas 10 kecamatan dan 126 desa/kelurahan. Berikut daftar nama-nama kecamatan, desa dan kelurahan, serta kode pos masing-masing desa/kelurahan di Kabupaten Bulukumba. (Foto: Asnawin)

-----------------------------

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

Berikut ini adalah daftar nama-nama Kecamatan, Kelurahan / Desa, dan nomor kode pos (postcode / zip code) pada masing-masing kelurahan / desa, di Kabupaten Bulukumba, Provinsi Sulawesi Selatan, Republik Indonesia.

Kabupaten : Bulukumba


1. Kecamatan Bonto Bahari

- 1. Kelurahan/Desa Ara ----------------- (Kodepos : 92571)
- 2. Kelurahan/Desa Benjala ------------- (Kodepos : 92571)
- 3. Kelurahan/Desa Bira ----------------- (Kodepos : 92571)
- 4. Kelurahan/Desa Darubiah ------------ (Kodepos : 92571)
- 5. Kelurahan/Desa Lembanna ----------- (Kodepos : 92571)
- 6. Kelurahan/Desa Sapolohe ----------- (Kodepos : …

Kisah Ikan Duyung di Bulukumba

IKAN DUYUNG. Jumaning (60), membersihkan tubuh ikan duyung yang ditemuinya di tepi pantai saat mencuci bentang (tali rumput laut) di pesisir pantai di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, Selasa, 19 April 2011. Banyak warga yang berkunjung ke rumah Jumaning karena penasaran ingin melihat ikan duyung tersebut. (Foto: Kompas/k23-11)

--------------------------


Kisah Ikan Duyung di Bulukumba
Meski Dibacok, Ikan Duyung Tetap Hidup

Harian Kompas (Kompas.com)
K23-11 | yuli |
Rabu, 20 April 2011
http://regional.kompas.com/read/2011/04/20/04143456/Meski.Dibacok.Ikan.Duyung.Tetap.Hidup

BULUKUMBA, KOMPAS.com — Warga pesisir di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, digemparkan dengan seekor ikan duyung yang tiba-tiba muncul, Selasa (19/4/2011). Para nelayan pun kemudian berniat memotong ikan tersebut untuk mengambil dagingnya.

Namun, entah mengapa ikan duyung yang tubuhnya sudah terluka akibat sabetan parang itu terus berenang hingga mendekati Jumani…

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba

Berikut kami tampilkan alamat dan nomor telepon kantor-kantor pemerintah daerah Bulukumba, mulai dari Kantor Bupati Bulukumba, kantor kementerian,  kantor badan, kantor dinas, hingga asuransi kesehatan. (Foto: Asnawin)




----------------------------------------------

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba (Regional Government Office) http://www.visitbulukumba.com/2010/06/regional-government-office.html
KANTOR BUPATI BULUKUMBA Jl. Jend. Sudirman No.1 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81004
KEMENTERIAN AGAMA Jl. Kenari No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
MADRASAH ALIYAH NEGERI Jl. Matahari No. 21 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81118
DINAS SOSIAL DAN TENAGA KERJA Jl. R. A. Kartini Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
DINAS PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN Jl. Teratai No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81228
DINAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR Jl. Muchtar Lutfi No. 7 Bulukumba 921…