Langsung ke konten utama

Pelajar Bulukumba Kembali Ukir Prestasi Nasional

Arif Kusmianto ke Jakarta mendampingi enam pelajar yang semuanya dari SMA Negeri 1 Bulukumba, yaitu Syafrina, Erna Ervianti, Nur Rizky Dianti (ketiganya mempresentasekan karya berjudul ISJOil atau Infus Stove Jebuska Oil), M Asfar Syafar, A Uswah Hanafi, dan Nurfadilah (mereka mempresentasekan karya berjudul “Double Function Coconut Tools” Alat Pengupas Sabut dan Pembelah Tempurung Kelapa yang Aman dan Efisien).






-------
 
Pelajar Bulukumba Kembali Ukir Prestasi Nasional


- Juara Apresiasi Pemuda Berprestasi di Bidang Iptek 2010


Oleh: Asnawin
(Alumni SMA Negeri 1 Bulukumba)

‘’Alhamdulillah, kami juara pak. Kami mendapat hadiah Rp 20 juta.’’ Demikian ucapan dari balik telepon yang saya terima Selasa siang, 30 November 2010.

Suara itu adalah suara dari Arif Kusmianto, guru pendamping pelajar SMA Negeri 1 Bulukumba yang mengikuti final Youth National Science and Technology Award 2010 atau Apresiasi dan Festival pemuda Berprestasi di Bidang Iptek 2010, yang diadakan Kementerian Pemuda dan Olahraga RI, di Jakarta, 28-30 November 2010.

Kami, saya dan Arif Kusmianto, baru berkenalan pada pagi hari yang sama melalui sms yang dilanjutkan dengan bicara lewat telepon. Saya jelaskan bahwa saya adalah alumni SMA 1 Bulukumba dan kebetulan mengelola blog http://kabupatenbulukumba.blogspot.co.id/.

Saya katakan bahwa saya ingin mengikuti segala yang terjadi dan perkembangan pencapaian pelajar Bulukumba yang mengikuti final acara tersebut untuk selanjutnya saya beritakan atau saya ulas di blog yang saya kelola.

Saya juga memberikan dorongan semangat dan mendoakan semoga pelajar Bulukumba yang didampinginya berhasil keluar sebagai juara. Mendengar ucapan saya, Arif Kusmianto mengucapkan terima kasih dan kemudian mengutarakan uneg-unegnya.

‘’Sebenarnya kami menghadapi banyak kendala, terutama kendala dana. Kami hanya mendapat dana Rp 6 juta dari sekolah, sedangkan Bupati Bulukumba hanya memberikan bantuan Rp 500 ribu. Selebihnya bantuan dari orangtua siswa dan guru-guru,’’ ungkapnya.

Terus terang saya kaget mendengar pengakuan tersebut. Kaget karena saya tahu bahwa dana sebesar itu terlalu sedikit dan pasti tidak cukup untuk membeli tiket pesawat Makassar-Jakarta pergi pulang untuk tujuh orang.

Arif Kusmianto ke Jakarta mendampingi enam pelajar yang semuanya dari SMA Negeri 1 Bulukumba, yaitu Syafrina, Erna Ervianti, Nur Rizky Dianti (ketiganya mempresentasekan karya berjudul ISJOil atau Infus Stove Jebuska Oil), M Asfar Syafar, A Uswah Hanafi, dan Nurfadilah (mereka mempresentasekan karya berjudul “Double Function Coconut Tools” Alat Pengupas Sabut dan Pembelah Tempurung Kelapa yang Aman dan Efisien).

Saya juga kaget dan hampir tidak percaya ketika beliau mengatakan Bupati Bulukumba Zainuddin Hasan hanya memberikan bantuan sebesar Rp 500 ribu.

‘’Inilah kendala yang kami alami di Bulukumba. Kami kesulitan melakukan pembinaan karena minimnya dana yang disediakan pemerintah. Anggota dewan (DPRD Bulukumba) juga sepertinya tidak peduli,’’ ungkap Arif.

Mendengar keluhan dan pengakuan tersebut, saya langsung berjanji akan menyampaikannya kepada Bupati Bulukumba dan anggota DPRD Bulukumba. Saya katakan, kalau tidak bisa saya sampaikan secara langsung, minimal saya sampaikan melalui media massa, khususnya melalui  blog http://kabupatenbulukumba.blogspot.com/.

Saya lalu meminta beliau tenang dan berkonsentrasi menghadapi lomba. Kemudian  sekali lagi saya berikan dorongan semangat dan mendoakan semoga adik-adik pelajar pelajar Bulukumba yang didampinginya berhasil keluar sebagai juara.

Beberapa jam kemudian, Arif Kusmianto menelepon dan menyampaikan bahwa mereka berhasil keluar sebagai juara.

Pelajar SMA Negeri 1 Bulukumba yang secara tidak langsung mewakili Sulsel dan kawasan timur Indonesia, terbagi dalam dua kelompok. Kelompok pertama terdiri atas Syafrina, Erna Ervianti, dan Nur Rizky Dianti yang mengusung berjudul ISJOil atau Infus Stove Jebuska Oil. Kemudian kelompok kedua terdiri atas M Asfar Syafar, A Uswah Hanafi, dan Nurfadilah yang mengusung karya berjudul “Double Function Coconut Tools” Alat Pengupas Sabut dan Pembelah Tempurung Kelapa yang Aman dan Efisien.

‘’Yang juara adalah kelompoknya Uswah Hanafi, M. Asfar Syarar, dan Nurfadilah,’’ jelas Arif Kusmianto.

Kementerian Pemuda dan Olahraga dalam situs resminya (www. kemenpora.go.id), Selasa, 30 November 2010, memberitakan bahwa Kemenpora memberikan penghargaan kepada lima pemenang Youth National Science and Technology Award 2010, Selasa (30/11) yang merupakan hasil seleksi dari 66 proposal karya yang masuk sebelum disaring menjadi 15 nominator.

Kelima pemenang tersebut adalah Zulfikar Syam Bani Ulhaq, Pratiwi Puspa Hervina dan Tenta Hertian Hendyatama (Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya, Malang), Boimin (asisten dosen Universitas Brawijaya, Malang), Nova Suparmanto (Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta), I Gede Yuhana Dharma Sasmita (Fakultas Kedokteran Universitas Negeri Yogyakarta), serta Uswah Hanafi, M. Asfar Syarar, dan Nurfadilah (SMAN I Bulukumba).

Tradisi Juara

Keberhasilan para pelajar Bulukumba tersebut sekaligus memertahankan ‘’tradisi’’ juara para pelajar ‘’butta panrita lopi’’. Sudah banyak siswa Bulukumba yang berhasil mengukir prestasi di tingkat nasional.

Mereka yang telah mengukir prestasi sebelumnya, antara lain Dewi Lestari Amaliah yang keluar sebagai juara kedua Lomba Penulisan Artikel – Gerakan Anti Narkoba dan Aids di Sekolah (GANAS) Kemendiknas RI tahun 2009, dan Zahrah Rahmani Rahmiyah yang keluar sebagai Juara I Lomba Esai Jagung yang diselenggarakan IPB Bogor, di Puspitek Serpong, Jakarta, tahun 2009.

Setahun sebelumnya, Kementerian Negara Riset dan Teknologi menyerahkan hadiah kepada Akmal dan Nurhidayat Alam Fitrah, SMAN 1 Bulukumba yang keluar sebagai pemenang pertama Lomba Karya Tulis Ilmiah Pelajar 2008, bertema Inovasi Untuk Pemberdayaan Industri dan diikuti 450 peserta dari seluruh Indovesia.

Akmal dan Nurhidayat Alam Fitrah mengusung karya berjudul ''Minyak Biji Kelumpang (Sterculia foetida), bahan bakar alternatif dan pemanfaatan cangkang sebagai briket dengan penerapan dwifunction tools menggunakan prinsip double gear.''



Komentar

RCA 102,5 FM mengatakan…
Dahsyat. Kami mau lansir di situs kami, pak. Dalam bentuk citizen reporter, kalau diijinkan.
asnawin mengatakan…
silakan bos....trims....

Postingan populer dari blog ini

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

BUNDARAN PHINISI. Kabupaten Bulukumba yang merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Sulawesi Selatan, terdiri atas 10 kecamatan dan 126 desa/kelurahan. Berikut daftar nama-nama kecamatan, desa dan kelurahan, serta kode pos masing-masing desa/kelurahan di Kabupaten Bulukumba. (Foto: Asnawin)

-----------------------------

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

Berikut ini adalah daftar nama-nama Kecamatan, Kelurahan / Desa, dan nomor kode pos (postcode / zip code) pada masing-masing kelurahan / desa, di Kabupaten Bulukumba, Provinsi Sulawesi Selatan, Republik Indonesia.

Kabupaten : Bulukumba


1. Kecamatan Bonto Bahari

- 1. Kelurahan/Desa Ara ----------------- (Kodepos : 92571)
- 2. Kelurahan/Desa Benjala ------------- (Kodepos : 92571)
- 3. Kelurahan/Desa Bira ----------------- (Kodepos : 92571)
- 4. Kelurahan/Desa Darubiah ------------ (Kodepos : 92571)
- 5. Kelurahan/Desa Lembanna ----------- (Kodepos : 92571)
- 6. Kelurahan/Desa Sapolohe ----------- (Kodepos : …

Kisah Ikan Duyung di Bulukumba

IKAN DUYUNG. Jumaning (60), membersihkan tubuh ikan duyung yang ditemuinya di tepi pantai saat mencuci bentang (tali rumput laut) di pesisir pantai di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, Selasa, 19 April 2011. Banyak warga yang berkunjung ke rumah Jumaning karena penasaran ingin melihat ikan duyung tersebut. (Foto: Kompas/k23-11)

--------------------------


Kisah Ikan Duyung di Bulukumba
Meski Dibacok, Ikan Duyung Tetap Hidup

Harian Kompas (Kompas.com)
K23-11 | yuli |
Rabu, 20 April 2011
http://regional.kompas.com/read/2011/04/20/04143456/Meski.Dibacok.Ikan.Duyung.Tetap.Hidup

BULUKUMBA, KOMPAS.com — Warga pesisir di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, digemparkan dengan seekor ikan duyung yang tiba-tiba muncul, Selasa (19/4/2011). Para nelayan pun kemudian berniat memotong ikan tersebut untuk mengambil dagingnya.

Namun, entah mengapa ikan duyung yang tubuhnya sudah terluka akibat sabetan parang itu terus berenang hingga mendekati Jumani…

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba

Berikut kami tampilkan alamat dan nomor telepon kantor-kantor pemerintah daerah Bulukumba, mulai dari Kantor Bupati Bulukumba, kantor kementerian,  kantor badan, kantor dinas, hingga asuransi kesehatan. (Foto: Asnawin)




----------------------------------------------

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba (Regional Government Office) http://www.visitbulukumba.com/2010/06/regional-government-office.html
KANTOR BUPATI BULUKUMBA Jl. Jend. Sudirman No.1 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81004
KEMENTERIAN AGAMA Jl. Kenari No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
MADRASAH ALIYAH NEGERI Jl. Matahari No. 21 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81118
DINAS SOSIAL DAN TENAGA KERJA Jl. R. A. Kartini Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
DINAS PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN Jl. Teratai No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81228
DINAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR Jl. Muchtar Lutfi No. 7 Bulukumba 921…