Langsung ke konten utama

Kajang not mystical but friendly awning


RUMAH KAMPUNG. Angin semilir berhembus. Daun-daun pepohonan perlahan bergoyang. Jangkrik-jangkrik pun ikut berdendang. Silih berganti terdengar suara jangkrik dan hembusan angin. Sungguh damainya suasana di kawasan adat Ammatoa yang berada di daerah Kajang-Bulukumba. (Foto: Fheny Anggriyani)

Kajang not mystical but friendly awning

Oleh: Fheny Anggriyani
(http://dredzblack-photograph.blogspot.com/)

http://dredzblack-photograph.blogspot.com/2011/02/kajang-not-mystical-but-friendly-awning.html?showComment=1302951742869#c3577824405471052533

Angin semilir berhembus. Daun-daun pepohonan perlahan bergoyang. Jangkrik-jangkrik pun ikut berdendang. Silih berganti terdengar suara jangkrik dan hembusan angin. Sungguh damainya suasana di kawasan adat Ammatoa yang berada di daerah Kajang-Bulukumba.

Waktu itu menunjukkan pukul 12.00, aktivitas masyarakat terlihat lengang. Aku bersama teman-teman sejenak melepas dahaga sebelum kembali ke pemukiman desa Amatoa. Jarak gerbang dari pemukiman masyarakat berkisar kurang lebih 1 km. Jarak itu ditempuh dengan berjalan kaki karena medan jalannya yang masih berkerikil.

Alangkah susahnya menjadi masyarakat kajang naik turun bukit tanpa alas kaki melewati jalan setapak yang berkerikil. Hal itu rutin mereka lakukan setiap harinya.
Di pemukiman itu hanya terdapat 1 sumber mata air. Air itu digunakan untuk kebutuhan hidup masyarakatnya.

Setiap paginya di desa amatoa, para gadis kajang sudah terlihat di sekitar sumber mata air. Gadis itu mengenakan sarung berwarna hitam. Mereka beramai-ramai mendatangi sumber mata air itu. Ada yang mencuci, ad juga yang mandi. Mereka terlihat gembira dengan senyuman bak bunga yang sedang mekar.


Di waktu yang sama, terlihat juga anak kecil mengangkat sebatang pohon yang ditaruh di atas kepalanya. Seekor kuda dengan beban di punggungnya dan sekumpulan orang yang sedang bekerja. Sifat kekeluargaan dan gotong royong mereka terlihat sangat kental. Beginilah aktivitas di desa amatoa kajang setiap harinya. (Foto: Fheny Anggriyani)


Setelah beberapa lama mengamati aktivitas mereka, aku melanjutkan langkahku mengelilingi desa amatoa. Di sekelilingku pepohonan berjejeran rapi dan beberapa rumah panggung yang berukuran sederhana. Pemandangannya begitu indah dan udaranya begitu sejuk membuatku betah berlama-lama di tempat ini. Kondisi ini sangat jauh berbeda dengan kota makassar yang dipenuhi polusi udara dan cuacanya yang begitu panas. Tidak jauh dari tempat itu, aku melihat gadis kecil yg sedang menenun kain. (Foto: Fheny Anggriyani)

Perlahan aku mendekatinya dan mengajukan beberapa pertanyaan. Ternyata nama gadis kecil berparas cantik itu UMA, umurnya 12th. Dia belajar menenun baru sebulan lamanya. Sesekali UMA melirik ke kami sambil tersipu malu saat aku dan beberapa teman mengabadikan moment itu.

Berlanjut ke tempat lain, aku juga bertemu dgn seorng anak kecil yg bernama Randy. Dia mengenakan baju kaos dan celana pendek yang agak lusuh dengan ember yg berisi perlengkapan mandi yang digantungkan pada gerobak kecil. Anak ini lucu dan gagah seperti pernakan iran. Dibalik tubuhnya yg imut ini ternyata Randy pandai memainkan gendang. Dia biasa memainkan gendang saat ada upacara pernikahan di desa itu.

Waktu sudah sore, saatnya bergegas meninggalkan desa amatoa dengan membawa pengalaman dan cerita baru.

Masyarakat kajang khususnya di desa amatoa sangat ramah dan murah senyum. Jiwa gotong royong mreka sangat tinggi terhadap sesamanya. Sangat jauh berbeda dr cerita yg aku dengar sebelumnya tentang masyarakata kajang yg mistis.

Jadi jangan begitu saja percaya dgn apa yang dikatakan org lain sampai kalian betul-betul mengalami dan berada di posisi itu.




Profil penulis:
-  Fheny Anggriyani, dilahirkan di Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan, 24 April 1990. Anak pertama dari empat bersaudara ini saat masih kecil dulu, bercita-cita jadi seorang Kowad (wanita tentara. Tersugesti karena latar belakang keluarganya. Kakeknya tentara, bapaknya tentara, sepupunya tentara. Tapi itu dulu, sekarang Fheny mau jadi seorang FOTOGRAFER PROFESIONAL seperti Darwis Triadi. Bisa menghasilkan karya juga bisa menghasilkan uang yang banyak siapa yang tidak mau.

[Terima kasih atas kunjungan, komentar, saran, dan kritikan anda di blog: http://kabupatenbulukumba.blogspot.com/]

Komentar

Pos populer dari blog ini

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

BUNDARAN PHINISI. Kabupaten Bulukumba yang merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Sulawesi Selatan, terdiri atas 10 kecamatan dan 126 desa/kelurahan. Berikut daftar nama-nama kecamatan, desa dan kelurahan, serta kode pos masing-masing desa/kelurahan di Kabupaten Bulukumba. (Foto: Asnawin)

-----------------------------

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

Berikut ini adalah daftar nama-nama Kecamatan, Kelurahan / Desa, dan nomor kode pos (postcode / zip code) pada masing-masing kelurahan / desa, di Kabupaten Bulukumba, Provinsi Sulawesi Selatan, Republik Indonesia.

Kabupaten : Bulukumba


1. Kecamatan Bonto Bahari

- 1. Kelurahan/Desa Ara ----------------- (Kodepos : 92571)
- 2. Kelurahan/Desa Benjala ------------- (Kodepos : 92571)
- 3. Kelurahan/Desa Bira ----------------- (Kodepos : 92571)
- 4. Kelurahan/Desa Darubiah ------------ (Kodepos : 92571)
- 5. Kelurahan/Desa Lembanna ----------- (Kodepos : 92571)
- 6. Kelurahan/Desa Sapolohe ----------- (Kodepos : …

Kisah Ikan Duyung di Bulukumba

IKAN DUYUNG. Jumaning (60), membersihkan tubuh ikan duyung yang ditemuinya di tepi pantai saat mencuci bentang (tali rumput laut) di pesisir pantai di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, Selasa, 19 April 2011. Banyak warga yang berkunjung ke rumah Jumaning karena penasaran ingin melihat ikan duyung tersebut. (Foto: Kompas/k23-11)

--------------------------


Kisah Ikan Duyung di Bulukumba
Meski Dibacok, Ikan Duyung Tetap Hidup

Harian Kompas (Kompas.com)
K23-11 | yuli |
Rabu, 20 April 2011
http://regional.kompas.com/read/2011/04/20/04143456/Meski.Dibacok.Ikan.Duyung.Tetap.Hidup

BULUKUMBA, KOMPAS.com — Warga pesisir di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, digemparkan dengan seekor ikan duyung yang tiba-tiba muncul, Selasa (19/4/2011). Para nelayan pun kemudian berniat memotong ikan tersebut untuk mengambil dagingnya.

Namun, entah mengapa ikan duyung yang tubuhnya sudah terluka akibat sabetan parang itu terus berenang hingga mendekati Jumani…

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba

Berikut kami tampilkan alamat dan nomor telepon kantor-kantor pemerintah daerah Bulukumba, mulai dari Kantor Bupati Bulukumba, kantor kementerian,  kantor badan, kantor dinas, hingga asuransi kesehatan. (Foto: Asnawin)




----------------------------------------------

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba (Regional Government Office) http://www.visitbulukumba.com/2010/06/regional-government-office.html
KANTOR BUPATI BULUKUMBA Jl. Jend. Sudirman No.1 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81004
KEMENTERIAN AGAMA Jl. Kenari No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
MADRASAH ALIYAH NEGERI Jl. Matahari No. 21 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81118
DINAS SOSIAL DAN TENAGA KERJA Jl. R. A. Kartini Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
DINAS PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN Jl. Teratai No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81228
DINAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR Jl. Muchtar Lutfi No. 7 Bulukumba 921…