Langsung ke konten utama

Upah Pekerja Pinisi Tak Semegah Kapalnya

SAWI. Seorang sawi (buruh) yang sedang mengerjakan labung kapal pinisi, di Tanah Beru, Kecamatan Bonto Bahari, Bulukumba, Sulawesi Selatan Di tanah yang dikenal dengan Panrita Lopi ini telah lahir karya-karya besar perahu pinisi dari tangan sawi, atau disebut dengan perajin perahu. (Foto: Kompas.com/K23-11) Jumat (29/4/2011).




-----------------------


Upah Pekerja Pinisi Tak Semegah Kapalnya


BULUKUMBA, KOMPAS.com — Tanah Beru terletak di Kecamatan Bonto Bahari, Bulukumba, Sulawesi Selatan, merupakan tanah leluhur para arsitek kapal pinisi. Di tanah yang dikenal dengan Panrita Lopi ini telah lahir karya-karya besar perahu pinisi dari tangan sawi, atau disebut dengan perajin perahu.

Sayang, di balik keindahan dan ketangguhan kapal pinisi yang memiliki nilai jual hingga miliaran rupiah itu, ada duka bagi para sawi yang telah lebih banyak berperan langsung dalam proses pengerjaannya.

Pengerjaan dengan sistem borongan ini, para sawi hanya diberi upah minim. Bahkan mungkin, upah yang mereka terima tidak sesuai dengan keringat yang mereka keluarkan. Malah, semakin lama pengerjaannya, makin kecil pula penghasilan yang mereka terima. Alhasil, tidak sedikit para sawi harus berutang untuk menutupi kebutuhan keluarga mereka.

"Dari pemborong terkadang kami dapat Rp 80 juta-Rp 150 juta, sesuai dengan kapal yang kami buat. Kemudian upah itu dibagi ke 10 orang sawi atau bahkan lebih, dengan jangka waktu dua tahun untuk menyelesaikan kapal pinisi," kata salah seorang sawi, Sarifuddin, kepada Kompas.com, Jumat (29/4/2011).

"Kami terkadang mengerjakan kapal pinisi lebih dari dua tahun, sementara gaji yang diberikan sudah semakin menipis. Jika mau untung, pengerjaan kapal harus kami kebut hingga malam hari," jelasnya lagi.

Kendati hanya menerima upah kecil, para sawi rela mengerjakan kapal hingga selesai sesuai dengan perjanjian antara sawi dan pemborong. Pasalnya, jika pekerjaan yang telah disepakati itu tidak diselesaikan pada waktunya, mereka bisa dituntut dan bukan mustahil penjara menantinya.

Uniknya, meski terbilang berpenghasilan kecil, persaingan antarpekerja terbilang ketat. Jika sebuah tawaran tidak diterima, misalnya, maka pekerjaan itu akan langsung diambil oleh pekerja lain.

Safruddin mengaku lebih memilih menjadi profesi sawi ketimbang nelayan atau petani. Pasalnya, jika dibandingkan dengan dua profesi itu, penghasilan sawi lebih mudah terprediksi. 

[Terima kasih atas kunjungan, komentar, saran, dan kritikan anda di blog: http://kabupatenbulukumba.blogspot.com/]

Komentar

Pos populer dari blog ini

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

BUNDARAN PHINISI. Kabupaten Bulukumba yang merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Sulawesi Selatan, terdiri atas 10 kecamatan dan 126 desa/kelurahan. Berikut daftar nama-nama kecamatan, desa dan kelurahan, serta kode pos masing-masing desa/kelurahan di Kabupaten Bulukumba. (Foto: Asnawin)

-----------------------------

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

Berikut ini adalah daftar nama-nama Kecamatan, Kelurahan / Desa, dan nomor kode pos (postcode / zip code) pada masing-masing kelurahan / desa, di Kabupaten Bulukumba, Provinsi Sulawesi Selatan, Republik Indonesia.

Kabupaten : Bulukumba


1. Kecamatan Bonto Bahari

- 1. Kelurahan/Desa Ara ----------------- (Kodepos : 92571)
- 2. Kelurahan/Desa Benjala ------------- (Kodepos : 92571)
- 3. Kelurahan/Desa Bira ----------------- (Kodepos : 92571)
- 4. Kelurahan/Desa Darubiah ------------ (Kodepos : 92571)
- 5. Kelurahan/Desa Lembanna ----------- (Kodepos : 92571)
- 6. Kelurahan/Desa Sapolohe ----------- (Kodepos : …

Kisah Ikan Duyung di Bulukumba

IKAN DUYUNG. Jumaning (60), membersihkan tubuh ikan duyung yang ditemuinya di tepi pantai saat mencuci bentang (tali rumput laut) di pesisir pantai di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, Selasa, 19 April 2011. Banyak warga yang berkunjung ke rumah Jumaning karena penasaran ingin melihat ikan duyung tersebut. (Foto: Kompas/k23-11)

--------------------------


Kisah Ikan Duyung di Bulukumba
Meski Dibacok, Ikan Duyung Tetap Hidup

Harian Kompas (Kompas.com)
K23-11 | yuli |
Rabu, 20 April 2011
http://regional.kompas.com/read/2011/04/20/04143456/Meski.Dibacok.Ikan.Duyung.Tetap.Hidup

BULUKUMBA, KOMPAS.com — Warga pesisir di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, digemparkan dengan seekor ikan duyung yang tiba-tiba muncul, Selasa (19/4/2011). Para nelayan pun kemudian berniat memotong ikan tersebut untuk mengambil dagingnya.

Namun, entah mengapa ikan duyung yang tubuhnya sudah terluka akibat sabetan parang itu terus berenang hingga mendekati Jumani…

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba

Berikut kami tampilkan alamat dan nomor telepon kantor-kantor pemerintah daerah Bulukumba, mulai dari Kantor Bupati Bulukumba, kantor kementerian,  kantor badan, kantor dinas, hingga asuransi kesehatan. (Foto: Asnawin)




----------------------------------------------

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba (Regional Government Office) http://www.visitbulukumba.com/2010/06/regional-government-office.html
KANTOR BUPATI BULUKUMBA Jl. Jend. Sudirman No.1 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81004
KEMENTERIAN AGAMA Jl. Kenari No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
MADRASAH ALIYAH NEGERI Jl. Matahari No. 21 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81118
DINAS SOSIAL DAN TENAGA KERJA Jl. R. A. Kartini Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
DINAS PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN Jl. Teratai No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81228
DINAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR Jl. Muchtar Lutfi No. 7 Bulukumba 921…