Langsung ke konten utama

Apa dan Mau Kemana Sekolah Sastra Bulukumba?


PERESMIAN Sekolah Sastra Bulukumba, di Warung Kopi Ezpresso, Jalan Jenderal Sudirman, Bulukumba, Sulawesi Selatan, Kamis, 8 November 2012, dihadiri Akbar Faisal (tengah), salah seorang anggota DPR RI periode 2009-2014 dari Daerah Pemilihan Sulsel II. Acara peresmian dipandu Andhika Daeng Mammangka (paling kanan) dan Arum Spink. (Foto: mercusuarnews.com)



-------------------------


Apa dan Mau Kemana Sekolah Sastra Bulukumba?

Oleh: Asnawin
(Penggemar Seni Budaya)

Pertama-tama, saya merasa wajib mengucapkan selamat kepada rekan Andhika Daeng Mammangka-yang kalau tidak salah masih ada ikatan emosional dengan Andhika Mappasomba-dan Arum Spink, atas diresmikannya Sekolah Sastra Bulukumba, di Warung Kopi Ezpresso, Jalan Jenderal Sudirman, Bulukumba, Sulawesi Selatan, Kamis, 8 November 2012.

Kedua, saya pun merasa wajib mengungkapkan kekaguman saya kepada Andhika Daeng Mammangka dan Arum Spink yang melabrak "prosedur" dan pakem sekolah formal untuk mendirikan sebuah sekolah yang diberi nama Sekolah Sastra Bulukumba.

Kehadiran sekolah sastra ini tentu saja menambah wadah berlatih dan sarana untuk menghasilkan karya-karya seni-budaya di Bulukumba, seperti telah dirintis dan dilakukan oleh Darsyaf Pabottingi dan kawan-kawan yang berhimpun di Teater Kampong.

Kita berharap wadah-wadah yang ada tersebut, selain berlatih dan berkarya, juga dapat menggali seni-budaya khas Bulukumba, serta mendapat kesempatan (ruang dan waktu) untuk menampilkannya dalam bentuk tari, drama, pertunjukan, karya tulis, dan lain-lain.

Ketiga, saya tidak boleh menyembunyikan kata "Anda hebat!" untuk adinda Andhika Daeng Mammangka dan saudara Arum Spink yang entah bagaimana caranya, sehingga mampu menghadirkan seorang Akbar Faisal-anggota DPR RI periode 2009-2014 dari Daerah Pemilihan Sulsel II-pada pembukaan Sekolah Sastra Bulukumba.

Menghadirkan seorang politisi senayan-istilah lain untuk anggota DPR RI-tentu tidak semudah membalikkan telapak tangan, karena meskipun ada jaringan dan sudah ada janji, bisa saja kehadiran politisi senayan tiba-tiba batal karena berbagai hal yang tidak bisa dihindari.

Keempat, saya harus mengemukakan beberapa pertanyaan seputar berdirinya Sekolah Sastra Bulukumba, antara lain bagaimana latar-belakang berdirinya Sekolah Sastra Bulukumba (mohon izin saya singkat saja menjadi SSB), siapa yang akan direkrut masuk SSB, bagaimana kurikulum SSB, dan berapa lama pendidikan di SSB.

Pertanyaan berikutnya, fasilitas apa yang dimiliki SSB, siapa-siapa sajakah yang mengajar di SSB, sejauhmana keterlibatan para seniman dan budayawan Bulukumba, darimana biaya pengelolaan SSB, dan bagaimana perhatian Pemerintah Kabupaten Bulukumba terhadap SSB?

Ruang Alternatif

Sebagian dari pertanyaan-yang mungkin masih bisa bertambah-tersebut, sudah dijawab oleh Andhika Daeng Mammangka, pada acara peresmian SSB, sebagaimana dilansir Mercusuarnews.com (http://www.mercusuarnews.com/2012/11/anggota-dpr-ri-resmikan-sekolah-sastra.html).

Pria kelahiran Bulukumba, tahun 1980, menjelaskan SSB sesungguhnya diharapkan dapat menjadi ruang alternatif dalam melakukan pendidikan seni dan kebudayaan bagi masyarakat Bulukumba secara umum.

Andhika yang pernah mengaku sebagai pembaca sastra keliling kampung, mengatakan siapa pun dapat terlibat untuk mengembangkan SSB.

“Kami akan mencoba melakukan pembukaan perpustakaan, pelatihan menulis karya fiksi dan non-fiksi, penelitian, pemutarah film dan sebagainya, yang dapat mendorong tumbuhnya penggiat seni sastra atau apresiastor seni secara umum. Ke depannya, sekolah ini juga akan mencoba menghadirkan pelatih dan guru yang profesional di bidang kajian masing-masing, dari berbagai wilayah di Indonesia. Namun untuk sementara, biarlah tenaga lokal dulu. Jadwal belajarnya pun baru akan dibahas lebih lanjut oleh pengelola sekolah,” jelas Andhika DM.  

Direktur Bulukumba Forum yang juga Ketua KPU Kabupaten Bulukumba, Arum Spink, secara tidak langsung juga sudah menjawab beberapa pertanyaan saya.

Arum Spink menyatakan dirinya siap memfasilitasi Sekolah Satra Bulukumba, yang untuk sementara beralamat di Jalan Jenderal Sudirman, samping Penjara Tua, depan eks Kantor Polres Bulukumba.

Alumni Pondok Pesantren Gombara Makassar ini memandang penting keberadaan SSB, untuk menumbuhkan daya apresiasi seni masyarakat Bulukumba.

“Kami memiliki tempat atau gedung sekretariat yang layak untuk dijadikan sekolah. Daya apresiasi seni bisa ditumbuhkan dari ruang tersebut dengan menyusun program-program yang kontinyu, terarah, dan berkualitas. Sebuah karya seni atau pertunjukan akan lebih baik, jika masyarakat memiliki kemampuan apresiasi yang baik,”jelas Arum.

Pegiat Seni-budaya dari Jakarta

Sebagai orang yang lahir dan besar di Bulukumba, saya tentu saja senang dan bangga atas berdirinya SSB. Saya pun harus mengucapkan terima kasih kepada rekan Akbar Faisal (kami teman kuliah tetapi lain fakultas di IKIP Ujungpandang dan seangkatan masuk sebagai wartawan harian Pedoman Rakyat di Makassar pada tahun 1992) yang bersedia meluangkan waktu guna menghadiri peresmian SSB.

Saya menggaris-bawahi pernyataan Bung Akbar Faisal pada acara peresmian SSB, bahwa dirinya selalu siap datang ke Bulukumba untuk acara-acara seni budaya yang dikonsep dengan baik, dan bahkan siap memfasilitasi atau mengajak kawan-kawan pegiat seni-budaya dari Jakarta untuk datang ke Bulukumba.

Mudah-mudahan beliau tidak melupakan kata-katanya tersebut. Sebagai teman, saya akan berupaya mengingatkannya melalui berbagai kesempatan dan fasilitas yang tersedia.

Meskipun tidak sempat hadir, saya bisa membayangkan dan mudah-mudahan bisa merasakan bagaimana suasana peresmian SSB, di Bulukumba, yang diselingi persembahan musik tradisi (oleh Sanggar Seni Budaya Al Farabi Bulukumba yang mempersembahkan lagu-lagu khas Bugis, Makassar dan Mandar) dan juga dihadiri aktivis mahasiswa (dari berbagai wilayah di Indonesia seperti Kupang, Nusa Tenggara, Jambi, dan Sulawesi Tenggara).


Terakhir, saya ingin mengingatkan rekan-rekan pengelola SSB, agar sekecil apapun kegiatan dan karya yang dihasilkan, segera diberitakan melalui berbagai media massa, serta diarsipkan dalam bentuk kliping, dokumentasi foto, dan catatan atau laporan tertulis.

Mohon maaf, salah satu kelemahan atau kekurangan teman-teman di Teater Kampong, yaitu lemah dalam hal publikasi dan dokumentasi. Terus-terang, tidak banyak yang bisa kita temukan referensi tentang Teater Kampong, terutama di internet, karena kurangnya publikasi, padahal saya cukup banyak tahu bagaimana 
sepak-terjang Teater Kampong.

Mudah-mudahan teman-teman di Sekolah Sastra Bulukumba mau dan mampu memanfaatkan media massa untuk publikasi dan dokumentasi, agar bisa bertahan hidup dan kalau bisa semakin berkembang dari waktu ke waktu.

Makassar, 14 November 2012.
   
[Terima kasih atas kunjungan dan komentar Anda di Blog Kabupaten Bulukumba - http://kabupatenbulukumba.blogspot.com/.]

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

BUNDARAN PHINISI. Kabupaten Bulukumba yang merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Sulawesi Selatan, terdiri atas 10 kecamatan dan 126 desa/kelurahan. Berikut daftar nama-nama kecamatan, desa dan kelurahan, serta kode pos masing-masing desa/kelurahan di Kabupaten Bulukumba. (Foto: Asnawin)

-----------------------------

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

Berikut ini adalah daftar nama-nama Kecamatan, Kelurahan / Desa, dan nomor kode pos (postcode / zip code) pada masing-masing kelurahan / desa, di Kabupaten Bulukumba, Provinsi Sulawesi Selatan, Republik Indonesia.

Kabupaten : Bulukumba


1. Kecamatan Bonto Bahari

- 1. Kelurahan/Desa Ara ----------------- (Kodepos : 92571)
- 2. Kelurahan/Desa Benjala ------------- (Kodepos : 92571)
- 3. Kelurahan/Desa Bira ----------------- (Kodepos : 92571)
- 4. Kelurahan/Desa Darubiah ------------ (Kodepos : 92571)
- 5. Kelurahan/Desa Lembanna ----------- (Kodepos : 92571)
- 6. Kelurahan/Desa Sapolohe ----------- (Kodepos : …

Kisah Ikan Duyung di Bulukumba

IKAN DUYUNG. Jumaning (60), membersihkan tubuh ikan duyung yang ditemuinya di tepi pantai saat mencuci bentang (tali rumput laut) di pesisir pantai di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, Selasa, 19 April 2011. Banyak warga yang berkunjung ke rumah Jumaning karena penasaran ingin melihat ikan duyung tersebut. (Foto: Kompas/k23-11)

--------------------------


Kisah Ikan Duyung di Bulukumba
Meski Dibacok, Ikan Duyung Tetap Hidup

Harian Kompas (Kompas.com)
K23-11 | yuli |
Rabu, 20 April 2011
http://regional.kompas.com/read/2011/04/20/04143456/Meski.Dibacok.Ikan.Duyung.Tetap.Hidup

BULUKUMBA, KOMPAS.com — Warga pesisir di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, digemparkan dengan seekor ikan duyung yang tiba-tiba muncul, Selasa (19/4/2011). Para nelayan pun kemudian berniat memotong ikan tersebut untuk mengambil dagingnya.

Namun, entah mengapa ikan duyung yang tubuhnya sudah terluka akibat sabetan parang itu terus berenang hingga mendekati Jumani…

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba

Berikut kami tampilkan alamat dan nomor telepon kantor-kantor pemerintah daerah Bulukumba, mulai dari Kantor Bupati Bulukumba, kantor kementerian,  kantor badan, kantor dinas, hingga asuransi kesehatan. (Foto: Asnawin)




----------------------------------------------

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba (Regional Government Office) http://www.visitbulukumba.com/2010/06/regional-government-office.html
KANTOR BUPATI BULUKUMBA Jl. Jend. Sudirman No.1 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81004
KEMENTERIAN AGAMA Jl. Kenari No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
MADRASAH ALIYAH NEGERI Jl. Matahari No. 21 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81118
DINAS SOSIAL DAN TENAGA KERJA Jl. R. A. Kartini Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
DINAS PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN Jl. Teratai No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81228
DINAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR Jl. Muchtar Lutfi No. 7 Bulukumba 921…