Langsung ke konten utama

Ternak pun Diberi "KTP" di Bulukumba



Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Bulukumba melaksanakan kegiatan Pemberian Bukti Pemilikan dan Pengecapan Ternak Tahun 2014, yang merupakan salah satu upaya untuk menjamin serta melindungi hak kepemilikan ternak masyarakat Bulukumba. Kartu ternak memuat identitas pemilik ternak dan identitas ternak. Pemberian kartu ternak ini tidak dipungut biaya alias gratis. (Foto: Asnawin)






-----------------


Ternak pun Diberi "KTP" di Bulukumba


Oleh: Anugerah Oetsman

Pemerintah Kabupaten Bulukumba melalui Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Bulukumba, sebagai sebuah instansi pelayanan publik yang notabene bersentuhan langsung dengan masyarakat petani peternak di pedesaan, kembali melaksanakan kegiatan Pemberian Bukti Pemilikan dan Pengecapan Ternak Tahun 2014. Kegiatan ini merupakan agenda rutin Pemerintah Kabupaten Bulukumba setiap dua tahun.

Pelaksanaan kegiatan Pemberian Bukti Pemilikan dan Pengecapan Ternak merupakan salah satu upaya untuk menjamin serta melindungi hak kepemilikan ternak masyarakat Bulukumba. Kegiatan ini juga bertujuan untuk mendapatkan data terbaru terkait jumlah populasi ternak besar (sapi, kuda, dan kerbau) di Kabupaten Bulukumba, serta untuk meningkatkan ketertiban dan memberi rasa aman kepada pemilik ternak.

Guna kelancaran pelaksanaan kegiatan ini, Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Bulukumba, menugaskan tiga (3) tim untuk melayani tiga kecamatan, yang terdiri dari 10–15 orang setiap tim, dan ada lagi tambahan personil dari petugas masing-masing kecamatan, dan petugas di tiap-tiap desa. Tugas dan fungsi masing-masing personil dalam tim telah dibagi, yang dipimpin oleh satu orang Koordinator Tim.

Personil dari Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan terdiri dari petugas pemeriksa (mengidentifikasi) ternak sapi, pemeriksa (mengidentifikasi) ternak kuda dan kerbau, petugas pengecapan, pencatat register ternak dan pencatat kartu ternak, serta unsur kecamatan dan desa yang diberi tugas sebagai pencatat register kecamatan dan desa masing-masing.

Bagian ‘pengamanan’, dipercayakan kepada Kepala Desa dan Kepala Dusun di masing-masing lokasi pengkartuan.

Tanggal 19 Agustus 2014, adalah hari pertama kegiatan pengkartuan yang secara serentak dilaksanakan pada tiga kecamatan di Bulukumba, yakni Kecamatan Rilau Ale, Kecamatan Bulukumpa, dan Kecamatan Gantarang.

Pada desa dengan jumlah populasi yang padat (ribuan ekor), bisa memakan waktu sampai empat hari pelayanan. Masing-masing dusun di tiap desa wajib menyiapkan 1–2 unit kandang jepit, yang bisa memuat 3–5 ekor ternak sapi. Ternak kuda dan kerbau umumnya diidentifikasi dan dicap tanpa kandang jepit.

Pada tiga kecamatan pertama dijadwalkan selesai pada akhir bulan September 2014, dan akan dilanjutkan ke kecamatan lainnya (Kabupaten Bulukumba terdiri atas 10 kecamatan). Pemberian kartu ternak ini tidak dipungut biaya alias gratis.

Sebagaimana pelaksanaan pada dua tahun sebelumnya, masyarakat selalu menyambut antusias kegiatan ini. Jauh-jauh hari sebelum hari "H" pengkartuan (masyarakat Bulukumba umumnya menyebut kegiatan ini dengan istilah "pengkartuan"), ternak-ternak yang ditambat di kebun, yang dilepas di hutan, ataupun yang ditesang* di desa tetangga, digiring dan dihalau kembali ke desa domisili masing-masing pemilik ternak agar segera diberi cap dan mendapatkan kartu ternak.

Kartu ternak tersebut memuat identitas pemilik ternak dan identitas ternak. Masa berlaku kartu ini adalah dua tahun sejak pengkartuan, dan akan diganti atau diperbaharui kembali pada tahun 2016.

Kartu ternak diserahkan kepada pemilik ternak untuk disimpan dan dijaga jangan sampai hilang. Jika kartu tersebut hilang, maka pemilik ternak wajib melaporkan kepada pemerintah setempat atau kepada pihak yang berwajib untuk diberi penggantian kartu dengan disertai bukti keterangan hilang dari kepolisian.

Kartu ternak merupakan alat bukti sah kepemilikan ternak dan wajib dimiliki oleh setiap pemilik ternak. Kartu ini diharapkan dapat mencegah adanya pencurian ternak, sebab seekor ternak yang tidak memiliki identitas, tentu akan dianggap sebagai ternak illegal.

KTP (Kartu Tanda Pemilikan) ternak ini juga digunakan sebagai pelengkap administrasi saat transaksi jual beli ternak, pengiriman ke luar daerah/antar pulau, serta pada saat pemotongan ternak (baik itu di Rumah Potong Hewan, maupun di acara-acara hajatan rumah tangga).

***
Bulukumba, 19 Agustus 2014

_____________________

Keterangan:
* Tesang = ternak yang dipelihara/digaduh oleh orang lain dan biasanya ada perjanjian bagi hasil antara penggaduh dengan pemilik ternak
* Tulisan ini kami kutip dari Kompasiana.com (http://regional.kompasiana.com/2014/08/19/pemberian-ktp-kartu-tanda-pemilikan-ternak-di-bulukumba-681198.html#)
* Judul asli tulisan ini adalah: "Pemberian ‘KTP’ Ternak Gratis di Bulukumba", kemudian kami ubah menjadi "Ternak pun Diberi "KTP" di Bulukumba

Komentar

Pos populer dari blog ini

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

BUNDARAN PHINISI. Kabupaten Bulukumba yang merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Sulawesi Selatan, terdiri atas 10 kecamatan dan 126 desa/kelurahan. Berikut daftar nama-nama kecamatan, desa dan kelurahan, serta kode pos masing-masing desa/kelurahan di Kabupaten Bulukumba. (Foto: Asnawin)

-----------------------------

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

Berikut ini adalah daftar nama-nama Kecamatan, Kelurahan / Desa, dan nomor kode pos (postcode / zip code) pada masing-masing kelurahan / desa, di Kabupaten Bulukumba, Provinsi Sulawesi Selatan, Republik Indonesia.

Kabupaten : Bulukumba


1. Kecamatan Bonto Bahari

- 1. Kelurahan/Desa Ara ----------------- (Kodepos : 92571)
- 2. Kelurahan/Desa Benjala ------------- (Kodepos : 92571)
- 3. Kelurahan/Desa Bira ----------------- (Kodepos : 92571)
- 4. Kelurahan/Desa Darubiah ------------ (Kodepos : 92571)
- 5. Kelurahan/Desa Lembanna ----------- (Kodepos : 92571)
- 6. Kelurahan/Desa Sapolohe ----------- (Kodepos : …

Kisah Ikan Duyung di Bulukumba

IKAN DUYUNG. Jumaning (60), membersihkan tubuh ikan duyung yang ditemuinya di tepi pantai saat mencuci bentang (tali rumput laut) di pesisir pantai di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, Selasa, 19 April 2011. Banyak warga yang berkunjung ke rumah Jumaning karena penasaran ingin melihat ikan duyung tersebut. (Foto: Kompas/k23-11)

--------------------------


Kisah Ikan Duyung di Bulukumba
Meski Dibacok, Ikan Duyung Tetap Hidup

Harian Kompas (Kompas.com)
K23-11 | yuli |
Rabu, 20 April 2011
http://regional.kompas.com/read/2011/04/20/04143456/Meski.Dibacok.Ikan.Duyung.Tetap.Hidup

BULUKUMBA, KOMPAS.com — Warga pesisir di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, digemparkan dengan seekor ikan duyung yang tiba-tiba muncul, Selasa (19/4/2011). Para nelayan pun kemudian berniat memotong ikan tersebut untuk mengambil dagingnya.

Namun, entah mengapa ikan duyung yang tubuhnya sudah terluka akibat sabetan parang itu terus berenang hingga mendekati Jumani…

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba

Berikut kami tampilkan alamat dan nomor telepon kantor-kantor pemerintah daerah Bulukumba, mulai dari Kantor Bupati Bulukumba, kantor kementerian,  kantor badan, kantor dinas, hingga asuransi kesehatan. (Foto: Asnawin)




----------------------------------------------

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba (Regional Government Office) http://www.visitbulukumba.com/2010/06/regional-government-office.html
KANTOR BUPATI BULUKUMBA Jl. Jend. Sudirman No.1 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81004
KEMENTERIAN AGAMA Jl. Kenari No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
MADRASAH ALIYAH NEGERI Jl. Matahari No. 21 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81118
DINAS SOSIAL DAN TENAGA KERJA Jl. R. A. Kartini Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
DINAS PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN Jl. Teratai No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81228
DINAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR Jl. Muchtar Lutfi No. 7 Bulukumba 921…