Langsung ke konten utama

Dan Malam Pun Merambati Tanjung Bira


Pemandangan langit pada malam hari di Tanjung Bira, Bulukumba. Satu hal yang nggak mungkin saya lupakan disini adalah langitnya yang bersih. Suatu pemandangan yang indah yang belum pernah saya saksikan sebelumnya dimanapun. Unik. (Foto: Lomar Dasika)


------------------------------------
Catatan Perjalanan ke Bira, Bulukumba (7)
Dan Malam Pun Merambati Tanjung Bira

Oleh Lomar Dasika
Saturday, March 27, 2010

Pastinya, turis asing terutama bapak maupun ibu yang sudah agak berumur akan menyukai ini. Situasi malam hari di Tanjung Bira benar-benar sunyi. Hanya deburan ombak di pantai dan kelap kelip kapal nelayan yang berlabuh menjadi daya tarik di kala malam.

Beberapa bungalow memang menyediakan live music, namun tidak tercipta suasana hingar bingar disini. Kebanyakan, musik yang diputar hanya menggunakan gitar akustik dan lagu-lagu yang dinyanyikan pop dan ballad saja. Beberapa bungalow di tepi pantai malah hanya menyediakan kursi dan meja untuk duduk-duduk santai bagi para wisatawan asing yang ingin menikmati malam.

Sudah, hiburan malamnya hanya itu saja. Tidak ada kegiatan malam seperti klub malam, klub dansa ataupun cafe yang hingar bingar. Jalan-jalan berkeliling pun tidak mungkin karena Kota terdekat, Bulukumba berjarak 40 kilometer jauhnya dan dibatasi oleh hutan bakau sejauh beberapa kilometer.

Begitu keluar dari Tanjung Bira, hutan bakau dan Pua Janggo yang gelap segera menyambut kita. Nggak mungkin jalan-jalan juga donk untuk menikmati kota dalam suasana malam? Jelas, ini bukan Legian, Kuta, apalagi Bali Kedua. Ini Tanjung Bira dimana metabolisme alam akan melambat begitu malam tiba. Para wisatawan yang datang murni hanya bermalam untuk total beristirahat saja.

Warung Cici adalah salah satu warung yang ada di sekitar Tanjung Bira yang buka 24 jam. (Foto: Lomar Dasika)

Walaupun menyenangkan, ternyata urusan makan menjadi soal juga loch disini. Saya nggak ketemu rumah makan yang oke untuk mengisi perut malam hari. Satu-satunya rekomendasi kalau hotel/penginapan anda tidak menyediakan makan malam adalah Warung Cici (0413.2589086) yang diberitahu oleh bapak penjaga Nini’s Guest House.

Warung Cici ini terletak agak masuk ke dalam areal deretan warung makanan ringan. Saya nggak menemukan ada menu yang menarik untuk saya coba selain mie instan rebus dengan telur. Memang sich, ada beberapa menu lain yang sudah jadi tapi koq kayaknya nggak seger dan sudah diolah dari pagi yah? Mie rebus kayaknya jadi pilihan paling bijak dech malam itu. Harga mie-nya pun standard di tempat wisata, Rp. 8.000 untuk satu porsi plus telur dan sosis.


Seusai makan, saya akhirnya berjalan-jalan saja di sekitar pantai menikmati debur ombak. Beberapa warga lokal tampak asik duduk menikmati desir ombak di bangkut-bangku yang ada di tepi pantai. Para wisatawan asing duduk berkumpul di balkon bungalow penginapan mereka sambil minum, menikmati alunan lagu lembut dan mengobrol.

Denyut kehidupan di tempat ini terasa sangat lambat sekali. Lampu dan listrik seadanya membuat suasana sekitar remang-remang dan redup. Banyak penginapan yang hanya memiliki penerangan seadanya, terlebih penginapan yang berjarak cukup jauh dari pantai. Walau berdenyut lambat, warung-warung penjual makanan ringan di tempat ini buka hingga 24 jam loch. Hampir tengah malam ketika saya mencari sebotol air mineral dan ternyata ada.

Satu hal yang nggak mungkin saya lupakan disini adalah langitnya yang bersih. Entah karena penerangan di tempat ini nggak terlalu terang, bintang-bintang terlihat sangat banyak dan bersinar cerah di tempat ini. Suatu pemandangan yang indah yang belum pernah saya saksikan sebelumnya dimanapun. Unik.

Bisa jadi juga, daerah ini tidak berpolutan sehingga pandangan ke langit masih jelas terang yah. Saya sendiri akhirnya menghabiskan malam itu dengan duduk di kursi tepi pantai, mengamati air pasang yang mulai naik memenuhi pantai, memandangi bintang, mendengar alunan musik dari band akustik, dan online di handphone (mengejutkan, sinyal handphone di tempat ini ternyata penuh dan lancar –sesuatu yang tidak saya prediksi sebelumnya-)

[Terima kasih atas kunjungan, komentar, saran, dan kritikan anda di blog: http://kabupatenbulukumba.blogspot.com/.]

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

BUNDARAN PHINISI. Kabupaten Bulukumba yang merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Sulawesi Selatan, terdiri atas 10 kecamatan dan 126 desa/kelurahan. Berikut daftar nama-nama kecamatan, desa dan kelurahan, serta kode pos masing-masing desa/kelurahan di Kabupaten Bulukumba. (Foto: Asnawin)

-----------------------------

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

Berikut ini adalah daftar nama-nama Kecamatan, Kelurahan / Desa, dan nomor kode pos (postcode / zip code) pada masing-masing kelurahan / desa, di Kabupaten Bulukumba, Provinsi Sulawesi Selatan, Republik Indonesia.

Kabupaten : Bulukumba


1. Kecamatan Bonto Bahari

- 1. Kelurahan/Desa Ara ----------------- (Kodepos : 92571)
- 2. Kelurahan/Desa Benjala ------------- (Kodepos : 92571)
- 3. Kelurahan/Desa Bira ----------------- (Kodepos : 92571)
- 4. Kelurahan/Desa Darubiah ------------ (Kodepos : 92571)
- 5. Kelurahan/Desa Lembanna ----------- (Kodepos : 92571)
- 6. Kelurahan/Desa Sapolohe ----------- (Kodepos : …

Kisah Ikan Duyung di Bulukumba

IKAN DUYUNG. Jumaning (60), membersihkan tubuh ikan duyung yang ditemuinya di tepi pantai saat mencuci bentang (tali rumput laut) di pesisir pantai di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, Selasa, 19 April 2011. Banyak warga yang berkunjung ke rumah Jumaning karena penasaran ingin melihat ikan duyung tersebut. (Foto: Kompas/k23-11)

--------------------------


Kisah Ikan Duyung di Bulukumba
Meski Dibacok, Ikan Duyung Tetap Hidup

Harian Kompas (Kompas.com)
K23-11 | yuli |
Rabu, 20 April 2011
http://regional.kompas.com/read/2011/04/20/04143456/Meski.Dibacok.Ikan.Duyung.Tetap.Hidup

BULUKUMBA, KOMPAS.com — Warga pesisir di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, digemparkan dengan seekor ikan duyung yang tiba-tiba muncul, Selasa (19/4/2011). Para nelayan pun kemudian berniat memotong ikan tersebut untuk mengambil dagingnya.

Namun, entah mengapa ikan duyung yang tubuhnya sudah terluka akibat sabetan parang itu terus berenang hingga mendekati Jumani…

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba

Berikut kami tampilkan alamat dan nomor telepon kantor-kantor pemerintah daerah Bulukumba, mulai dari Kantor Bupati Bulukumba, kantor kementerian,  kantor badan, kantor dinas, hingga asuransi kesehatan. (Foto: Asnawin)




----------------------------------------------

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba (Regional Government Office) http://www.visitbulukumba.com/2010/06/regional-government-office.html
KANTOR BUPATI BULUKUMBA Jl. Jend. Sudirman No.1 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81004
KEMENTERIAN AGAMA Jl. Kenari No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
MADRASAH ALIYAH NEGERI Jl. Matahari No. 21 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81118
DINAS SOSIAL DAN TENAGA KERJA Jl. R. A. Kartini Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
DINAS PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN Jl. Teratai No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81228
DINAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR Jl. Muchtar Lutfi No. 7 Bulukumba 921…