Langsung ke konten utama

Wantimpres Terima Gelar Jaja' Manisi'


FOTO BERSAMA. Wantimpres bidang pendidikan dan kebudayaan, Prof Dr Meutia Hatta (kedua dari kanan) foto bersama di depan pintu gerbang kawasan adat Ammatoa Kajang, di Kecamatan Kajang, Kabupaten Bulukumba, Minggu, 27 November 2011. (Foto: Muhammad Arman/Fajar)
--------------------------



Wantimpres Terima Gelar Jaja' Manisi'
- Meutia Hatta : Tradisi Adat Ammatoa Wajib Dilestarikan

Senin, 28 November 2011
http://www.fajar.co.id/read-20111127184938-tradisi-adat-ammatoa-wajib-dilestarikan

BULUKUMBA, FAJAR -- Anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) Bidang Pendidikan dan Kebudayaan, Prof Dr Meutia Hatta, mendapat gelar yang disematkan langsung pemimpin adat Ammatoa, Kecamatan Kajang, Kabupaten Bulukumba, Puto Palasa, Minggu, 27 November 2011.

Meutia mendapat gelar Jaja' Manisi' yang bermakna seseorang yang agung dan baik dalam kehidupan masyarakat. Gelar Jaja' ini merupakan gelar khusus yang diberikan kepada perempuan. Sedangkan Manisi' adalah kalimat pembenaran kebaikan pada suatu hal atau objek.

Gelar tersebut disematkan lantaran Prof Meutia dianggap sebagai salah satu tokoh nasional di Indonesia yang merupakan putri orang tersohor di negeri ini. Prof Meutia juga adalah orang pertama yang mendapat gelar Jaja' dari pemimpin adat Ammatoa selama ini.

Dengan begitu, Prof Meutia kemudian diresmikan sebagai salah satu warga Ammatoa sekalipun tidak berdomisili di tempat ini. Bahkan sebelum meninggalkan kawasan Ammatoa, dia mendapat perlakuan adat khusus dengan tradisi pemberkatan.

Terlepas dari gelar Jaja' Manisi' yang didapatkannya, Meutia menyatakan kekagumannya pada tradisi masyarakat Adat Ammatoa, Kajang. Ia meminta tradisi tersebut bisa dilestarikan. Salah satu yang dia kagumi adalah nilai kearifan lokal yang dijunjung tinggi masyarakat adat ini yakni kesederhanaan dan kejujuran.

Tradisi adat ini, kata putri Proklamator Kemerdekaan RI, Muhammad Hatta ini, adalah hal yang wajib dilestarikan karena merupakan salah satu kekayaan budaya nasional yang hingga saat ini masih ada.

Selain itu, Meutia menyebut ajaran keseimbangan antara kehidupan manusia dengan alam yang diterapkan masyarakat adat Kajang adalah satu karakter bangsa yang patut diteladani. Dengan semakin tergerusnya budaya dan melemahnya karakter bangsa tersebut, maka Meutia mengatakan, tidak ada salahnya masyarakat mencoba menyimak dan mengambil nilai positif dari kehidupan masyarakat yang dikenal dengan ciri khas pakaian serba hitam ini. Bahkan dia mengaku sangat antusias begitu memasuki kawasan adat ini lantaran suasananya yang masih sangat alami.

"Saya sangat terharu datang di tempat ini. Sudah sekian lama saya mengimpikan untuk datang berkunjung langsung dalam kawasan adat ini, namun baru terwujud saat ini," katanya.

"Saya kenal adat Kajang sejak lama karena banyak diperbincangkan orang dengan segala tradisi di dalamnya. Memang daerah ini sangat terkenal. Makanya, ini harus dipertahankan sebagai warisan leluhur," pesan Meutia.

Pasang

Pemimpin adat Ammatoa, Puto Palasa dalam Bahasa Konjo menerangkan, kawasan adat ini memang berbeda dengan kawasan lainnya di manapun. Selain karena warganya yang sangat menjaga sikap dan kejujuran serta kesederhanaan, juga karena masyarakat di kawasan adat ini memiliki aturan adat dalam memperlakukan alam.

Dia juga menjelaskan tentang dasar masyarakat adat Kajang ini dalam mengambil pelajaran hidup yakni pada ajaran yang dia sebut dengan istilah "pasang".

"Itu sumber dari segala sumber pelajaran," katanya.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Bulukumba, Andi Nasaruddin Gau mengatakan, kedatangan Wantimpres di Bulukumba adalah sebuah kehormatan sekaligus kebanggaan bagi masyarakat Bulukumba. Pasalnya, dengan kedatangannya ini, kata Nasaruddin, maka potensi yang ada di Bulukumba bisa dilihat dan lebih cepat mendapat respons dari pemerintah pusat.

"Apalagi kami sudah membawa beliau berkeliling Bulukumba, termasuk ke Bira, ke tempat pembuatan perahu Pinisi, makam Dato' Tiro dan di Kajang ini," ujar Nasaruddin. (arm/har)

Rapat Terbatas

Sebelum meninggalkan Bulukumba, Prof Dr Meutia Hatta Swasono, mengadakan rapat terbatas dengan Pejabat Pemkab Bulukumba, serta tokoh pendidikan dan kebudayaan, di Kantor Bupati Bulukumba, Senin (28/11/2011), sebagaimana diberitakan Tribun Timur (http://makassar.tribunnews.com/2011/11/28/wantimpres-harap-adat-kajang-tidak-diintervensi).

Kunjungannya ke Bulukumba untuk mengenali aset-aset sejarah dan budaya setempat sebagai bagian dari pendidikan karakter bangsa. Dia meminta pihak pemerintah di Bulukumba agar menjaga budaya adat Ammatoa Kajang.

“Budaya Kajang jangan diintervensi dengan budaya modern, biarkanlah mereka hidup dengan mempertahankan kearifan lokal yang ada di masyarakat adatnya," pintanya dihadapan rapat terbatas yang juga dihadiri Bupati Bulukumba Zainuddin Hasan, Wabup Syamsuddin, dan Sekda A Bau Amal.

Kalaupun suatu saat modernisme masuk, Meutia mengatakan biarkan hal itu terjadi secara alami, tetapi seharusnya, budaya Kajang dan Pinisi harus menjadi kebanggaan dan milik bangsa secara nasional. (*)

[Terima kasih atas kunjungan dan komentar Anda di Blog Kabupaten Bulukumba - http://kabupatenbulukumba.blogspot.com/.]

Komentar

Pos populer dari blog ini

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

BUNDARAN PHINISI. Kabupaten Bulukumba yang merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Sulawesi Selatan, terdiri atas 10 kecamatan dan 126 desa/kelurahan. Berikut daftar nama-nama kecamatan, desa dan kelurahan, serta kode pos masing-masing desa/kelurahan di Kabupaten Bulukumba. (Foto: Asnawin)

-----------------------------

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

Berikut ini adalah daftar nama-nama Kecamatan, Kelurahan / Desa, dan nomor kode pos (postcode / zip code) pada masing-masing kelurahan / desa, di Kabupaten Bulukumba, Provinsi Sulawesi Selatan, Republik Indonesia.

Kabupaten : Bulukumba


1. Kecamatan Bonto Bahari

- 1. Kelurahan/Desa Ara ----------------- (Kodepos : 92571)
- 2. Kelurahan/Desa Benjala ------------- (Kodepos : 92571)
- 3. Kelurahan/Desa Bira ----------------- (Kodepos : 92571)
- 4. Kelurahan/Desa Darubiah ------------ (Kodepos : 92571)
- 5. Kelurahan/Desa Lembanna ----------- (Kodepos : 92571)
- 6. Kelurahan/Desa Sapolohe ----------- (Kodepos : …

Kisah Ikan Duyung di Bulukumba

IKAN DUYUNG. Jumaning (60), membersihkan tubuh ikan duyung yang ditemuinya di tepi pantai saat mencuci bentang (tali rumput laut) di pesisir pantai di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, Selasa, 19 April 2011. Banyak warga yang berkunjung ke rumah Jumaning karena penasaran ingin melihat ikan duyung tersebut. (Foto: Kompas/k23-11)

--------------------------


Kisah Ikan Duyung di Bulukumba
Meski Dibacok, Ikan Duyung Tetap Hidup

Harian Kompas (Kompas.com)
K23-11 | yuli |
Rabu, 20 April 2011
http://regional.kompas.com/read/2011/04/20/04143456/Meski.Dibacok.Ikan.Duyung.Tetap.Hidup

BULUKUMBA, KOMPAS.com — Warga pesisir di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, digemparkan dengan seekor ikan duyung yang tiba-tiba muncul, Selasa (19/4/2011). Para nelayan pun kemudian berniat memotong ikan tersebut untuk mengambil dagingnya.

Namun, entah mengapa ikan duyung yang tubuhnya sudah terluka akibat sabetan parang itu terus berenang hingga mendekati Jumani…

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba

Berikut kami tampilkan alamat dan nomor telepon kantor-kantor pemerintah daerah Bulukumba, mulai dari Kantor Bupati Bulukumba, kantor kementerian,  kantor badan, kantor dinas, hingga asuransi kesehatan. (Foto: Asnawin)




----------------------------------------------

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba (Regional Government Office) http://www.visitbulukumba.com/2010/06/regional-government-office.html
KANTOR BUPATI BULUKUMBA Jl. Jend. Sudirman No.1 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81004
KEMENTERIAN AGAMA Jl. Kenari No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
MADRASAH ALIYAH NEGERI Jl. Matahari No. 21 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81118
DINAS SOSIAL DAN TENAGA KERJA Jl. R. A. Kartini Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
DINAS PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN Jl. Teratai No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81228
DINAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR Jl. Muchtar Lutfi No. 7 Bulukumba 921…