Langsung ke konten utama

Tarwih Malam Terakhir di Masjid Muhammadiyah Bulukumba


MALAM TERAKHIR. Puluhan jamaah Masjid Muhammadiyah Bulukumba melaksanakan shalat isya, mendengarkan ceramah agama, dan mengikuti shalat tarwih pada malam terakhir Bulan Ramadhan 1434 Hijriyah, Selasa malam, 6 Agustus 2013. Ceramah agama dibawakan oleh ustadz Zainuddin Latif. (Foto: Asnawin)





----------------------


Tarwih Malam Terakhir di Masjid Muhammadiyah Bulukumba


Oleh: Asnawin

Ada kebahagiaan tersendiri bisa berada kembali di dalam masjid dan berada di tengah-tengah jamaah Masjid Muhammadiyah Bulukumba, apalagi pada malam terakhir Ramadhan. Kenangan indah puluhan tahun silam, seolah berputar kembali di memori.

Rumah orangtua kami hanya berjarak sekitar 100 meter dari Masjid Muhammadiyah. Otomatis kami sering shalat berjamaah, mendengar ceramah agama, dan bergaul dengan jamaah masjid yang terletak di Jl KH Ahmad Dahlan ini.

Ketika itu, jamaah masjid kadang-kadang pergi berombongan ke masjid lain atau ke rumah-rumah tertentu untuk bersama-sama mendengarkan ceramah agama dari ustadz yang diundang secara khusus.

Salah seorang imam tetap yang juga cukup berkesan yaitu seorang tua yang akrab disapa Pak Patte'. Saya tidak tahu nama aslinya. Pak Patte' cukup lama menjadi imam tetap. Seingat saya, Pak Patte' sudah menjadi imam tetap sejak awal tahun 80-an, ketika saya masih duduk di bangku SMP (SMP Negeri 1 Bulukumba). Sampai saya kuliah di Makassar (IKIP Ujungpandang, 1986), hingga bekerja di sebuah perusahaan media massa (harian Pedoman Rakyat, Makassar, tahun 1992), Pak Patte' masih menjadi imam tetap.

Saya tidak tahu tahun berapa beliau wafat, tetapi ketika tahu bahwa beliau sudah meninggal dunia, saya langsung mengirimkan doa keselamatan untuknya.

Pergaulan dengan jamaah Masjid Muhammadiyah dan siraman rohani dari para ustadz yang terus-menerus mewarnai hati dan pikiran kami, membawa langkah kaki saya masuk ke organisasi kemahasiswa Islam bernama Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM). Selanjutnya menjadi pengurus Pemuda Muhammadiyah Sulsel dan kemudian bergabung dengan teman-teman dan ayahanda-ayahanda di Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Sulsel.
 
-
-------------------

PULUHAN jamaah Masjid Muhammadiyah Bulukumba menyimak ceramah agama pada malam terakhir Bulan Ramadhan 1434 Hijriyah, Selasa malam, 6 Agustus 2013. Ceramah agama dibawakan oleh ustadz Zainuddin Latif. (Foto: Asnawin)
-------------------------


Tarwih Malam Terakhir

Pada tarwih malam terakhir Ramadhan 1434 Hijriyah, bertepatan dengan hari Selasa, 6 Agustus 2013, saya bersama puluhan jamaah, kembali mendengarkan ceramah agama. Sebagian jamaah yang hadir, adalah juga jamaah yang selalu hadir di masjid ini sejak puluhan tahun silam. Tentu saja usia mereka juga semakin menua, bahkan ada salah seorang jamaah tetap yang terpaksa shalat di atas kursi plastik.

Jamaah yang sudah cukup tua dan badannya agak bungkuk ini adalah ayah dari sahabat saya. Seusai shalat berjamaah, saya mendatangi dan menjabat tangannya, kemudian menanyakan kabar sahabat saya. Basa-basi saya tampaknya cukup membuat beliau senang.

Ceramah tarwih dibawakan oleh ustadz Zainuddin Latif. Baru beberapa menit ceramah berlangsung, saya sudah bisa merasakan bahwa ada perbedaan gaya bicara dan cara menyampaikan pesan-pesan agama antara ustadz Zainuddin Latif dengan para ustadz yang sering ceramah di tempat yang sama puluhan tahun silam.
Saya tidak tahu dimana letak dan bagaimana perbedaan itu, tetapi perasaan saya mengatakan ini agak berbeda dibandingkan puluhan tahun silam. Mungkin ini dipengaruhi usia saya yang sudah mendekati kepala lima. Yang pasti, saya merasa ceramah agama para ustadz puluhan tahun silam, terasa lebih berkesan dan lebih merasuk ke dalam sukma.

Ustadz Zainuddin Latif mengatakan, suasana gembira menjelang dan ketika menyambut bulan suci Ramadhan bulan lalu sepertinya masih terasa, tetapi malam terakhir Ramadhan membuat kita bersedih.

"Mengapa kita bersedih? Karena sebentar lagi bulan suci Ramadhan akan meninggalkan kita dan belum tentu kita akan bertemu kembali dengan bulan suci Ramadhan tahun depan," ungkapnya.

Pengurus Muhammadiyah Bulukumba itu juga mengingatkan tentang takbiran, doa, dan bacaan-bacaan dalam shalat ied sesuai tuntunan putusan majelis Tarjih Pimpinan Pusat Muhammadiyah.

Tentang kemungkinan terjadinya perbedaan hari raya Idul Fitri, ustadz Zainuddin Latif mengatakan, perbedaan itu mungkin dianggap rahmat oleh sebagian orang, tetapi ada hal yang cukup mengerikan.

"Yang mengerikan itu jika ada ustadz yang diundang berkhotbah shalat ied, tetapi beliau masih berpuasa. Kalau itu terjadi, menurut Rasulullah, maka ustadz tersebut telah melakukan perbuatan haram," katanya.   

---------------------
[Terima kasih atas kunjungan dan komentar Anda di Blog Kabupaten Bulukumba]

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

BUNDARAN PHINISI. Kabupaten Bulukumba yang merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Sulawesi Selatan, terdiri atas 10 kecamatan dan 126 desa/kelurahan. Berikut daftar nama-nama kecamatan, desa dan kelurahan, serta kode pos masing-masing desa/kelurahan di Kabupaten Bulukumba. (Foto: Asnawin)

-----------------------------

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

Berikut ini adalah daftar nama-nama Kecamatan, Kelurahan / Desa, dan nomor kode pos (postcode / zip code) pada masing-masing kelurahan / desa, di Kabupaten Bulukumba, Provinsi Sulawesi Selatan, Republik Indonesia.

Kabupaten : Bulukumba


1. Kecamatan Bonto Bahari

- 1. Kelurahan/Desa Ara ----------------- (Kodepos : 92571)
- 2. Kelurahan/Desa Benjala ------------- (Kodepos : 92571)
- 3. Kelurahan/Desa Bira ----------------- (Kodepos : 92571)
- 4. Kelurahan/Desa Darubiah ------------ (Kodepos : 92571)
- 5. Kelurahan/Desa Lembanna ----------- (Kodepos : 92571)
- 6. Kelurahan/Desa Sapolohe ----------- (Kodepos : …

Kisah Ikan Duyung di Bulukumba

IKAN DUYUNG. Jumaning (60), membersihkan tubuh ikan duyung yang ditemuinya di tepi pantai saat mencuci bentang (tali rumput laut) di pesisir pantai di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, Selasa, 19 April 2011. Banyak warga yang berkunjung ke rumah Jumaning karena penasaran ingin melihat ikan duyung tersebut. (Foto: Kompas/k23-11)

--------------------------


Kisah Ikan Duyung di Bulukumba
Meski Dibacok, Ikan Duyung Tetap Hidup

Harian Kompas (Kompas.com)
K23-11 | yuli |
Rabu, 20 April 2011
http://regional.kompas.com/read/2011/04/20/04143456/Meski.Dibacok.Ikan.Duyung.Tetap.Hidup

BULUKUMBA, KOMPAS.com — Warga pesisir di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, digemparkan dengan seekor ikan duyung yang tiba-tiba muncul, Selasa (19/4/2011). Para nelayan pun kemudian berniat memotong ikan tersebut untuk mengambil dagingnya.

Namun, entah mengapa ikan duyung yang tubuhnya sudah terluka akibat sabetan parang itu terus berenang hingga mendekati Jumani…

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba

Berikut kami tampilkan alamat dan nomor telepon kantor-kantor pemerintah daerah Bulukumba, mulai dari Kantor Bupati Bulukumba, kantor kementerian,  kantor badan, kantor dinas, hingga asuransi kesehatan. (Foto: Asnawin)




----------------------------------------------

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba (Regional Government Office) http://www.visitbulukumba.com/2010/06/regional-government-office.html
KANTOR BUPATI BULUKUMBA Jl. Jend. Sudirman No.1 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81004
KEMENTERIAN AGAMA Jl. Kenari No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
MADRASAH ALIYAH NEGERI Jl. Matahari No. 21 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81118
DINAS SOSIAL DAN TENAGA KERJA Jl. R. A. Kartini Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
DINAS PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN Jl. Teratai No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81228
DINAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR Jl. Muchtar Lutfi No. 7 Bulukumba 921…