Langsung ke konten utama

Tawar-menawar Anggaran Pilkada

KAMIS, 04 FEBRUARI 2010
Harian Fajar, Makassar (ww.fajar.co.id)

Tawar-menawar Anggaran Pilkada

BULUKUMBA -- Besaran dana pilkada masih menjadi perdebatan hangat antara eksekutif, legislatif, dan penyelenggara pilkada, khusunya KPU Bulukumba. DPRD Bulukumba belum mengetuk palu besaran anggaran yang akan diberikan untuk pelaksanaan pilkada yang dijadwalkan berlangsung 23 Juni mendatang.

Pilkada ini layaknya barang mahal. Tawar-menawar antara tim anggaran di eksekutif dengan KPU Bulukumba masih menemui jalan buntu. KPU Bulukumba mengajukan anggaran sebesar Rp 14 miliar untuk dua putaran. Khusus untuk putaran pertama, KPU mengajukan anggaran Rp12 miliar. Sementara pihak eksekutif hanya menyetujui Rp 8 miliar. Anggaran ini telah diajukan dalam KUA/PPAS.

Anggota KPU Bulukumba, Azri Yusuf mengatakan, tidak akan gegabah menyetujui anggaran ini. Menurutnya, dana yang diusulkan Pemkab sangat tidak rasional jika melihat kondisi saat ini.

Beberapa item pembelanjaan, kata Azri yang akan dipihakketigakan butuh dana yang besar. Dia mencontohkan pemeriksaan kesehatan yang akan dipihakketigakan dengan Ikatan Dokter Indonesia (IDI). Selain itu, jumlah pemilih di Bulukumba akan berpengaruh terhadap besaran anggaran yang dibutuhkan. Belum lagi, memperhitungkan jumlah calon bupati yang kemungkinan lebih dari dua.

"Semakin banyak calon yang maju maka surat suara juga makin besar sehingga butuh dana yang lebih besar pula. Ini yang harus dipikirkan bersama," katanya.

Sementara logistik lainnya berupa bilik suara dan kotak suara sudah tidak ada masalah. Masih ada bilik dan kotak suara yang digunakan pada pemilu legislatif lalu. Anggaran yang paling banyak menyedot adalah pengadaan barang dan jasa atau logistik pemilu yang mencapai Rp 7 miliar lebih.

Hal lainnya, honorarium penyelenggara pilkada yang mengalami kenaikan, yakni Rp 6,8 miliar. "Dua item ini saja sudah lebih dari Rp 10 miliar. Sementara yang diusulkan Pemkab hanya Rp 8 miliar," ujarnya.

Makanya, KPU Bulukumba ngotot dengan anggaran Rp 14 miliar untuk dua putaran. Jumlah ini sudah sesuai dengan kemampuan daerah. Sekkab Bulukumba, Andi Untung menjelaskan, besaran Rp 8 miliar ini sudah rasional dan sesuai dengan kebutuhan. Menurutnya dana belum termasuk dana pembelanjaan lainnya di luar KPU.

Ketua Banggar DPRD Bulukumba, Fahidin HDK mengatakan, besaran dana harus disesuaikan dengan basic price yang up to date dan tidak mengada-ada. Dewan juga berharap KPU dapat merasionalisasi anggaran yang dibutuhkan sehingga jelas dana yang dibutuhkan KPU selama pelaksanaan pilkada.

Menurutnya, pesta demokrasi ini harus berjalan lancar sehingga besaran dana yang dibutuhkan harus sesuai kebutuhan KPU. Di sisi lain, KPU harus merasionalisasi anggaran yang dibutuhkan.

Fahidin menyarankan dana pilkada ini dapat dibahas lebih awal meski pengesahan dilakukan bersamaan. Hal ini berdasar pada aturan bahwa semua penganggaran diketuk bersamaan dalam satu kesatuan yang di-Perda-kan.

Dikatakan, masih ada beberapa tahapan sebelum ketuk palu, baik di eksekutif maupun legislatif. Hal yang dimaksud antara lain, SKPD masih akan membuat RKA untuk selanjutnya mengajukan RAPBD. Belum lagi pandangan fraksi dan reses dewan selama sekira tiga hari.

"Kita usahakan akhir Februari RAPBD ini sudah bisa ditetapkan," kata Fahidin. Ketua Komisi B, Abd Kahar Muslim juga memberi kesempatan kepada KPU untuk merasionalisasi anggaran yang dibutuhkan. Kahar mengatakan setelah melihat KUA/PPAS yang disodorkan Pemkab sementara ini eksekutif dan legislatif telah setuju dengan Rp 8 miliar untuk KPU dan Rp 1,4 miliar untuk panwas.

Hanya saja, ini belum final karena masih akan dibahas di RAPBD dan kemungkinan masih akan berubah. Kahar menjelaskan, KPU harus memiliki RKA agar item pembelanjaan menjadi jelas. Jika permintaan KPU di atas Rp 8 miliar maka harus bisa dirasionalkan.

Ketua Komisia A, Andi Syahrir Sahib juga berharap eksekutif secepatnya menyerahkan rancangan pokok agar dapat segera dibahas. Menurutnya, pembahasan ini bisa berjalan normal jika sesuai prosedural. Baginya, dana Rp 8 miliar sudah rasional untuk dua putaran. Ini juga disesuaikan dengan kemampuan daerah. (syr)


[Terima kasih atas kunjungan, komentar, saran, dan kritikan anda di blog: http://kabupatenbulukumba.blogspot.com/.]

Komentar

RCA 102,5 FM mengatakan…
PASTI ADA BARGAINING YANG SERU DI SANA.
ivan kavalera mengatakan…
Semoga pilkada tidak akan rusuh secara sosial.
Bento gramudia mengatakan…
Salam kenal,pak. Blognya mantap. Cuma masukan saja, maaf. Kalo bisa komentarnya tidak usah pake verifikasi kata agar blogger seantero dunia tidak malas untuk komentar. Salam.
Icham Mohammad mengatakan…
Moga pemilukada damai dan menghasilkan pemimpin baru.
Asnawin mengatakan…
Terima kasih atas komentar dan masukan teman2 semua. Blog ini terbuka menerima komentar tanpa verifikasi kata dan tanpa nama (anonim). Sekali lagi terima kasih.

Postingan populer dari blog ini

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

BUNDARAN PHINISI. Kabupaten Bulukumba yang merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Sulawesi Selatan, terdiri atas 10 kecamatan dan 126 desa/kelurahan. Berikut daftar nama-nama kecamatan, desa dan kelurahan, serta kode pos masing-masing desa/kelurahan di Kabupaten Bulukumba. (Foto: Asnawin)

-----------------------------

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

Berikut ini adalah daftar nama-nama Kecamatan, Kelurahan / Desa, dan nomor kode pos (postcode / zip code) pada masing-masing kelurahan / desa, di Kabupaten Bulukumba, Provinsi Sulawesi Selatan, Republik Indonesia.

Kabupaten : Bulukumba


1. Kecamatan Bonto Bahari

- 1. Kelurahan/Desa Ara ----------------- (Kodepos : 92571)
- 2. Kelurahan/Desa Benjala ------------- (Kodepos : 92571)
- 3. Kelurahan/Desa Bira ----------------- (Kodepos : 92571)
- 4. Kelurahan/Desa Darubiah ------------ (Kodepos : 92571)
- 5. Kelurahan/Desa Lembanna ----------- (Kodepos : 92571)
- 6. Kelurahan/Desa Sapolohe ----------- (Kodepos : …

Kisah Ikan Duyung di Bulukumba

IKAN DUYUNG. Jumaning (60), membersihkan tubuh ikan duyung yang ditemuinya di tepi pantai saat mencuci bentang (tali rumput laut) di pesisir pantai di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, Selasa, 19 April 2011. Banyak warga yang berkunjung ke rumah Jumaning karena penasaran ingin melihat ikan duyung tersebut. (Foto: Kompas/k23-11)

--------------------------


Kisah Ikan Duyung di Bulukumba
Meski Dibacok, Ikan Duyung Tetap Hidup

Harian Kompas (Kompas.com)
K23-11 | yuli |
Rabu, 20 April 2011
http://regional.kompas.com/read/2011/04/20/04143456/Meski.Dibacok.Ikan.Duyung.Tetap.Hidup

BULUKUMBA, KOMPAS.com — Warga pesisir di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, digemparkan dengan seekor ikan duyung yang tiba-tiba muncul, Selasa (19/4/2011). Para nelayan pun kemudian berniat memotong ikan tersebut untuk mengambil dagingnya.

Namun, entah mengapa ikan duyung yang tubuhnya sudah terluka akibat sabetan parang itu terus berenang hingga mendekati Jumani…

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba

Berikut kami tampilkan alamat dan nomor telepon kantor-kantor pemerintah daerah Bulukumba, mulai dari Kantor Bupati Bulukumba, kantor kementerian,  kantor badan, kantor dinas, hingga asuransi kesehatan. (Foto: Asnawin)




----------------------------------------------

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba (Regional Government Office) http://www.visitbulukumba.com/2010/06/regional-government-office.html
KANTOR BUPATI BULUKUMBA Jl. Jend. Sudirman No.1 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81004
KEMENTERIAN AGAMA Jl. Kenari No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
MADRASAH ALIYAH NEGERI Jl. Matahari No. 21 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81118
DINAS SOSIAL DAN TENAGA KERJA Jl. R. A. Kartini Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
DINAS PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN Jl. Teratai No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81228
DINAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR Jl. Muchtar Lutfi No. 7 Bulukumba 921…