Langsung ke konten utama

Budaya Bugis itu Beda


BUKU BUGIS. Sejatinya, Jacqueline, berprofesi sebagai pramugari di maskapai penerbangan nasional. Keseringan bertemu dengan orang-orang Bugis, membuatnya tertarik. Dia menghunting semua buku yang terkait dengan Bugis, lalu akhirnya dia pun menulis buku tentang Bugis. (Foto: Harian Fajar)

-----------


Budaya Bugis itu Beda
-Jacqueline Tuwanakotta (Penulis Novel "Bugisku Tak Sekadar Phinisi)

Harian Ujungpandang Ekspres, Makassar
Kamis, 07-10-2010
http://www.ujungpandangekspres.com/view.php?id=53837

Sejatinya, Jacqueline, berprofesi sebagai pramugari di maskapai penerbangan nasional. Keseringan bertemu dengan orang-orang Bugis, membuatnya tertarik. Dia menghunting semua buku yang terkait dengan Bugis, lalu akhirnya dia pun menulis buku tentang Bugis.

Untuk menulis novel dengan judul "Bugisku Tak Sekadar Phinisi", Jacqueline pun rela tinggal di Tanah Beru, Kabupaten Bulukumba, selama seminggu.

"Saya mengetahui kedua kisah tersebut (sejarah Phinisi dan I La Galigo) dari kedua orang tua saya. Sejak kecil, saya tahu dari orang tua saya, katanya, hanya ada dua pelaut asli di dunia ini, yaitu Orang Bugis dan Ambon," ungkapnya, saat berkunjung ke redaksi Harian Ujungpandang Ekspres, Rabu (5/10), kemarin.

Di bukunya yang sebentar lagi akan dilaunching, Jacqueline memadukan unsur dengan apik Budaya Bugis, olahraga seperti A'raga dan agama. Olahraga A'raga biasa dimainkan empat sampai lima orang dengan menggunakan bola yang terbuat dari rotan.

"Saya bahkan mengikuti anak-anak yang akan pergi mengaji. Ini saya lakukan untuk mengetahui sejauh mana budaya Bulukumba, kehidupan masyarakatnya, dan hal-hal yang menarik lainnya," katanya.

Menurut pramugari ini, Perahu Phinisi sangat unik karena tidak memakai paku. Bahkan, hanya menggunakan paca.

"Inilah keunikannya. Makanya, Phinisi terkenal di luar negeri," ungkapnya.

Bahkan, dari hasil penelusuran dari membaca buku dan pesiar ke sejumlah negara, dia semakin yakin, Kapal Phinisi, merupakan dasar semua negara dalam membuat kapal.

"Di Jeddah, misalnya, saya melihat menara tertinggi di sana, dan modelnya menyerupai Kapal Phinisi. Ini membuktikan Bugis dan Kapal Phinisinya sangat mendunia," ujarnya.

Sayangnya, lanjutnya, banyak anak muda sekarang yang justru bangga membicarakan budaya barat, ketimbang budaya sendiri yang tak kalah kayanya. ()


[Terima kasih atas kunjungan, komentar, saran, dan kritikan anda di blog: http://kabupatenbulukumba.blogspot.com/.]

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

BUNDARAN PHINISI. Kabupaten Bulukumba yang merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Sulawesi Selatan, terdiri atas 10 kecamatan dan 126 desa/kelurahan. Berikut daftar nama-nama kecamatan, desa dan kelurahan, serta kode pos masing-masing desa/kelurahan di Kabupaten Bulukumba. (Foto: Asnawin)

-----------------------------

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

Berikut ini adalah daftar nama-nama Kecamatan, Kelurahan / Desa, dan nomor kode pos (postcode / zip code) pada masing-masing kelurahan / desa, di Kabupaten Bulukumba, Provinsi Sulawesi Selatan, Republik Indonesia.

Kabupaten : Bulukumba


1. Kecamatan Bonto Bahari

- 1. Kelurahan/Desa Ara ----------------- (Kodepos : 92571)
- 2. Kelurahan/Desa Benjala ------------- (Kodepos : 92571)
- 3. Kelurahan/Desa Bira ----------------- (Kodepos : 92571)
- 4. Kelurahan/Desa Darubiah ------------ (Kodepos : 92571)
- 5. Kelurahan/Desa Lembanna ----------- (Kodepos : 92571)
- 6. Kelurahan/Desa Sapolohe ----------- (Kodepos : …

Kisah Ikan Duyung di Bulukumba

IKAN DUYUNG. Jumaning (60), membersihkan tubuh ikan duyung yang ditemuinya di tepi pantai saat mencuci bentang (tali rumput laut) di pesisir pantai di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, Selasa, 19 April 2011. Banyak warga yang berkunjung ke rumah Jumaning karena penasaran ingin melihat ikan duyung tersebut. (Foto: Kompas/k23-11)

--------------------------


Kisah Ikan Duyung di Bulukumba
Meski Dibacok, Ikan Duyung Tetap Hidup

Harian Kompas (Kompas.com)
K23-11 | yuli |
Rabu, 20 April 2011
http://regional.kompas.com/read/2011/04/20/04143456/Meski.Dibacok.Ikan.Duyung.Tetap.Hidup

BULUKUMBA, KOMPAS.com — Warga pesisir di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, digemparkan dengan seekor ikan duyung yang tiba-tiba muncul, Selasa (19/4/2011). Para nelayan pun kemudian berniat memotong ikan tersebut untuk mengambil dagingnya.

Namun, entah mengapa ikan duyung yang tubuhnya sudah terluka akibat sabetan parang itu terus berenang hingga mendekati Jumani…

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba

Berikut kami tampilkan alamat dan nomor telepon kantor-kantor pemerintah daerah Bulukumba, mulai dari Kantor Bupati Bulukumba, kantor kementerian,  kantor badan, kantor dinas, hingga asuransi kesehatan. (Foto: Asnawin)




----------------------------------------------

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba (Regional Government Office) http://www.visitbulukumba.com/2010/06/regional-government-office.html
KANTOR BUPATI BULUKUMBA Jl. Jend. Sudirman No.1 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81004
KEMENTERIAN AGAMA Jl. Kenari No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
MADRASAH ALIYAH NEGERI Jl. Matahari No. 21 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81118
DINAS SOSIAL DAN TENAGA KERJA Jl. R. A. Kartini Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
DINAS PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN Jl. Teratai No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81228
DINAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR Jl. Muchtar Lutfi No. 7 Bulukumba 921…