Langsung ke konten utama

Butuh Setengah Tahun Menyelesaikan Satu Perahu Phinisi

PERAHU PINISI. Membuat perahu phinisi tidak sama dengan membuat perahu tradisional lain. Selain butuh waktu lama, pembuatan sebuah phinisi juga sarat dengan ritual dan filosopi. Bahkan kadang-kadang ada ritualitas. Pengerjaan sebuah pinisi membutuhkan waktu berbulan-bulan. (Foto: ARMAN/FAJAR)




----------------

H Ahmad Nur (Tokoh Pembuat Perahu Pinisi):


Butuh Setengah Tahun Menyelesaikan Satu Perahu



Oleh: Muhammad Arman
Harian Fajar, Makassar
Minggu, 20 Maret 2011
http://www.fajar.co.id/read-20110320070822-butuh-setengah-tahun-menyelesaikan-satu-perahu





SOSOK H Ahmad Nur tidak bisa dipisahkan dari perkembangan industri Perahu Pinisi di Bulukumba. Ahmad menjadi salah satu tokoh yang aktif dan terlibat langsung dalam pembuatan perahu tradisional khas Bulukumba tersebut. Tidak saja sebagai pemodal, tetapi juga memotivasi warga untuk membuat alat transportasi yang harganya miliaran rupiah tersebut.

Pria yang akrab disapa Petta Lolo yang ditemui penulis di kawasan Pantai Bira beberapa waktu lalu mengatakan, bentuk perahu Pinisi tradisional kebanggaan masyarakat Butta Panrita Lopi memiliki ciri tersendiri. Badan kapal yang lebih banyak ruangan terbuka menandakan karakter seorang pelaut ulung. Betapa tidak, saat ombak menerjang para pelaut bukannya bersembunyi di balik bilik, tetapi justru keluar menantang ombak.

Ruang sempit pada bagian buritan kapal pun dibuat hanya sekadar tempat bernaung sejenak. Ruang dengan tinggi tidak lebih dari satu meter tersebut hanya diisi beberapa orang saja. Ruang itu dibuat hanya sekadar untuk duduk dan berbaring para awak Pinisi. Begitu pun bahan pembuatan kapal yang seluruhnya dari kayu menandakan semangat pelaut ulung untuk menyatu dengan alam.

Ahmad Nur menyebut ombak layaknya teman berbicang saat berada di tengah samudra. Semangat kebaharian dan corak perahu Pinisi sudah menyatu dalam dirinya. Dia pun menilai perahu Pinisi adalah warisan yang tak tergantikan meski dia akui perahu ini mulai berevolusi sesuai dengan tuntutan saat ini. Namun, tidak berarti kekhasan perahu fenomenal ini dengan dua tiang dan tujuh layar serta bahannya yang dari kayu tidak akan pudar.

Kepada penulis, pria dengan ciri khas berambut panjang ini bercerita tentang kisahnya bersama perahu yang tersohor seantero jagat ini. Betapa tidak, dalam catatan sejarah perahu tradisional ini berhasil dalam misi pelayaran internasionalnya. Pinisi Nusantara tercatat tiba di Vancouver Kanada 1986 dan Pinisi Ammana Gappa yang mencapai Madagaskar pada 1991 silam.

Dengan nama besar Pinisi ini Ahmar Nur menyebutnya sebagai sebuah pencapaian Panrita Lopi sebelumnya yang patut dihargai. Perahu ini tidak sekadar tumpangan tetapi merupakan pengejawantahan dari pergumulan dengan laut itu sendiri. Itu karena para Panrita Lopi lahir setelah melalui proses panjang di laut.

Pria berusia 59 tahun ini sebelum memutuskan menjadi pembuat perahu, lebih dulu menghabiskan waktu menyapa laut. Mempelajari ganasnya samudra dari sekadar juru masak hingga kapten kapal. Dari situ, dia mengerti tentang bagaimana memperlakukan laut. Belajar bagaimana memahami gelombang laut dengan tanda-tanda alam yang mengitarinya. "Kami tidak bergelar sarjana perkapalan, tetapi secara alamiah mengetahui pasang surutnya gelombang laut," tutur dia.

Ahmad menuturkan dalam mengerjakan sebuah Pinisi membutuhkan waktu minimal tiga bulan dengan jumlah pekerja belasan orang.

"Kadang-kadang selesai setengah tahun. Tetapi ada juga yang baru bisa rampung setelah dikerja setahun," kata tokoh masyarakat Tana Beru tersebut.

Hingga kini Ahmad sudah merampungkan puluhan Pinisi. Pinisi-Pinisi yang telah dibuatnya itu sudah laku.

Menariknya, kebanyakan pembeli Pinisi itu bukan warga Sulsel tetapi pengusaha dari luar negeri. Ada Eropa dan ada juga dari negara Asia. Menurut dia, harga sebuah Pinisi berkisar antara Rp1 miliar hingga Rp 3 miliar.

Ketertarikan Ahmad Nur dalam meneruskan tradisi Pinisi berangkat karena panggilan hati. Selain tidak bisa dipungkiri, membuat perahu Pinisi sudah menjadi mata pencarian yang sangat potensial seiring dengan semakin dikenalnya maha karya ini. Apalagi, pesanan untuk membuat perahu ini tidak hanya dari pengusaha domestik tetapi juga muncul dari berbagai negara.

Soal desain perahu Pinisi, Ahmad Nur mengaku memang ada beberapa pergeseran. Meskipun ciri khas seperti dua tiang dan tujuh layar serta terbuat dari kayu masih dipertahankan, namun dengan perkembangan modernitas para tokoh pembuat perahu ini juga beradaptasi. Khususnya untuk memenuhi permintaan pasar internasional.

Bentuk Pinisi tradisional yang lebih banyak untuk kapal pengangkut barang (kargo) dengan bagian ruangan yang sempit sudah mulai ditinggalkan. Para Panrita Lopi banyak beralih pada model kapal pesiar dengan banyak ruangan. Inipun disadari para tokoh pembuat perahu Pinisi tersebut seiring dengan perkembangan zaman tidak bisa terelakkan. Meski dalam benaknya dia ragu suatu saat ciri perahu Pinisi akan semakin tergerus. (*)

[Terima kasih atas kunjungan, komentar, saran, dan kritikan anda di blog: http://kabupatenbulukumba.blogspot.com/.]

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

BUNDARAN PHINISI. Kabupaten Bulukumba yang merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Sulawesi Selatan, terdiri atas 10 kecamatan dan 126 desa/kelurahan. Berikut daftar nama-nama kecamatan, desa dan kelurahan, serta kode pos masing-masing desa/kelurahan di Kabupaten Bulukumba. (Foto: Asnawin)

-----------------------------

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

Berikut ini adalah daftar nama-nama Kecamatan, Kelurahan / Desa, dan nomor kode pos (postcode / zip code) pada masing-masing kelurahan / desa, di Kabupaten Bulukumba, Provinsi Sulawesi Selatan, Republik Indonesia.

Kabupaten : Bulukumba


1. Kecamatan Bonto Bahari

- 1. Kelurahan/Desa Ara ----------------- (Kodepos : 92571)
- 2. Kelurahan/Desa Benjala ------------- (Kodepos : 92571)
- 3. Kelurahan/Desa Bira ----------------- (Kodepos : 92571)
- 4. Kelurahan/Desa Darubiah ------------ (Kodepos : 92571)
- 5. Kelurahan/Desa Lembanna ----------- (Kodepos : 92571)
- 6. Kelurahan/Desa Sapolohe ----------- (Kodepos : …

Kisah Ikan Duyung di Bulukumba

IKAN DUYUNG. Jumaning (60), membersihkan tubuh ikan duyung yang ditemuinya di tepi pantai saat mencuci bentang (tali rumput laut) di pesisir pantai di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, Selasa, 19 April 2011. Banyak warga yang berkunjung ke rumah Jumaning karena penasaran ingin melihat ikan duyung tersebut. (Foto: Kompas/k23-11)

--------------------------


Kisah Ikan Duyung di Bulukumba
Meski Dibacok, Ikan Duyung Tetap Hidup

Harian Kompas (Kompas.com)
K23-11 | yuli |
Rabu, 20 April 2011
http://regional.kompas.com/read/2011/04/20/04143456/Meski.Dibacok.Ikan.Duyung.Tetap.Hidup

BULUKUMBA, KOMPAS.com — Warga pesisir di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, digemparkan dengan seekor ikan duyung yang tiba-tiba muncul, Selasa (19/4/2011). Para nelayan pun kemudian berniat memotong ikan tersebut untuk mengambil dagingnya.

Namun, entah mengapa ikan duyung yang tubuhnya sudah terluka akibat sabetan parang itu terus berenang hingga mendekati Jumani…

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba

Berikut kami tampilkan alamat dan nomor telepon kantor-kantor pemerintah daerah Bulukumba, mulai dari Kantor Bupati Bulukumba, kantor kementerian,  kantor badan, kantor dinas, hingga asuransi kesehatan. (Foto: Asnawin)




----------------------------------------------

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba (Regional Government Office) http://www.visitbulukumba.com/2010/06/regional-government-office.html
KANTOR BUPATI BULUKUMBA Jl. Jend. Sudirman No.1 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81004
KEMENTERIAN AGAMA Jl. Kenari No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
MADRASAH ALIYAH NEGERI Jl. Matahari No. 21 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81118
DINAS SOSIAL DAN TENAGA KERJA Jl. R. A. Kartini Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
DINAS PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN Jl. Teratai No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81228
DINAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR Jl. Muchtar Lutfi No. 7 Bulukumba 921…