Langsung ke konten utama

Pemkab Bulukumba Tidak Miliki Data Anjal

ANAK JALANAN. Anak jalanan (anjal) di Bulukumba mulai menjamur. Namun pemerintah kabupaten (pemkab) khususnya Dinas Sosial, Tenaga Kerja, dan Transmigrasi (Dissosnakertrans) belum memiliki program apapun terkait penanganannya. Bahkan Dissosnakertrans mengakui belum memiliki data tentang jumlah anjal di Bulukumba. (int)
----------


Pemkab Bulukumba Tidak Miliki Data Anjal
- Berdalih Tidak Dianggarkan


Oleh: Muhammad Arman
Harian Fajar
Rabu, 15 Juni 2011
http://www.fajar.co.id/read-20110614202810-pemkab-tidak-miliki-data-anjal

BULUKUMBA -- Anak jalanan (anjal) di Bulukumba mulai menjamur. Namun pemerintah kabupaten (pemkab) khususnya Dinas Sosial, Tenaga Kerja, dan Transmigrasi (Dissosnakertrans) belum memiliki program apapun terkait penanganannya. Bahkan Dissosnakertrans mengakui belum memiliki data tentang jumlah anjal di Bulukumba.

Alasannya, sulit melakukan pendataan anjal termasuk gelandangan dan pengemis (gepeng) lantaran bersifat musiman. Selain itu, Dissosnakertrans berkelit, tidak ada anggaran yang disiapkan untuk penanganan anjal dan gepeng.

Kepala Dissosnakertrans Bulukumba, Jalaluddin Halim mengatakan, selama ini yang masuk program dan terdata hanya kategori anak terlantar yakni yatim piatu dan anak putus sekolah. Itu pun, kata dia, hanya diambil dari laporan kepala desa. Jumlahnya pun, kata dia, baru pada kisaran seratus anak, kecuali lanjut usia jumlahnya sudah seribuan orang.

Sedangkan untuk data anjal, pihaknya sama sekali tidak memiliki datanya. Bahkan untuk melakukan pendataan belum dilakukan dengan alasan jumlahnya selalu berubah-ubah. Ini disebabkan tidak menetapnya anak tersebut pada suatu tempat dan cenderung hanya muncul pada tempat-tempat umum.

"Pernah mau didata tapi kami pikir sulit karena berganti-ganti. Bisa hari yang ditemukan si A besok si B," aku Jalaluddin, Selasa, 14 Juni 2011.

Ia juga menyoal belum adanya peraturan daerah (perda) yang mengatur soal anjal. Karena itu, kata dia, sulit baginya untuk mengambil langkah pendataan, apalagi penanganan.

Wakil Ketua DPRD Bulukumba, Andi Edy Manaf mengatakan, seharusnya Dissosnakertrans tidak harus menunggu perda untuk melakukan pendataan. Edy malah menyalahkan Dissosnakertrans jika sampai saat ini belum memiliki data tentang jumlah anjal. Data tersebut, kata dia, harus dimiliki untuk melakukan pemetaan tentang jumlah dan latar belakang anjal atau gepeng yang beroperasi di Bulukumba. (arm)

[Terima kasih atas kunjungan, komentar, saran, dan kritikan anda di blog: http://kabupatenbulukumba.blogspot.com/]

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

BUNDARAN PHINISI. Kabupaten Bulukumba yang merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Sulawesi Selatan, terdiri atas 10 kecamatan dan 126 desa/kelurahan. Berikut daftar nama-nama kecamatan, desa dan kelurahan, serta kode pos masing-masing desa/kelurahan di Kabupaten Bulukumba. (Foto: Asnawin)

-----------------------------

Kecamatan, Kelurahan, Desa, dan Kode Pos di Kabupaten Bulukumba

Berikut ini adalah daftar nama-nama Kecamatan, Kelurahan / Desa, dan nomor kode pos (postcode / zip code) pada masing-masing kelurahan / desa, di Kabupaten Bulukumba, Provinsi Sulawesi Selatan, Republik Indonesia.

Kabupaten : Bulukumba


1. Kecamatan Bonto Bahari

- 1. Kelurahan/Desa Ara ----------------- (Kodepos : 92571)
- 2. Kelurahan/Desa Benjala ------------- (Kodepos : 92571)
- 3. Kelurahan/Desa Bira ----------------- (Kodepos : 92571)
- 4. Kelurahan/Desa Darubiah ------------ (Kodepos : 92571)
- 5. Kelurahan/Desa Lembanna ----------- (Kodepos : 92571)
- 6. Kelurahan/Desa Sapolohe ----------- (Kodepos : …

Kisah Ikan Duyung di Bulukumba

IKAN DUYUNG. Jumaning (60), membersihkan tubuh ikan duyung yang ditemuinya di tepi pantai saat mencuci bentang (tali rumput laut) di pesisir pantai di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, Selasa, 19 April 2011. Banyak warga yang berkunjung ke rumah Jumaning karena penasaran ingin melihat ikan duyung tersebut. (Foto: Kompas/k23-11)

--------------------------


Kisah Ikan Duyung di Bulukumba
Meski Dibacok, Ikan Duyung Tetap Hidup

Harian Kompas (Kompas.com)
K23-11 | yuli |
Rabu, 20 April 2011
http://regional.kompas.com/read/2011/04/20/04143456/Meski.Dibacok.Ikan.Duyung.Tetap.Hidup

BULUKUMBA, KOMPAS.com — Warga pesisir di Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, digemparkan dengan seekor ikan duyung yang tiba-tiba muncul, Selasa (19/4/2011). Para nelayan pun kemudian berniat memotong ikan tersebut untuk mengambil dagingnya.

Namun, entah mengapa ikan duyung yang tubuhnya sudah terluka akibat sabetan parang itu terus berenang hingga mendekati Jumani…

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba

Berikut kami tampilkan alamat dan nomor telepon kantor-kantor pemerintah daerah Bulukumba, mulai dari Kantor Bupati Bulukumba, kantor kementerian,  kantor badan, kantor dinas, hingga asuransi kesehatan. (Foto: Asnawin)




----------------------------------------------

Alamat dan Nomor Telepon Kantor-kantor Pemerintah Daerah Bulukumba (Regional Government Office) http://www.visitbulukumba.com/2010/06/regional-government-office.html
KANTOR BUPATI BULUKUMBA Jl. Jend. Sudirman No.1 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81004
KEMENTERIAN AGAMA Jl. Kenari No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
MADRASAH ALIYAH NEGERI Jl. Matahari No. 21 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81118
DINAS SOSIAL DAN TENAGA KERJA Jl. R. A. Kartini Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-
DINAS PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN Jl. Teratai No. 13 Bulukumba 92152, Sulawesi Selatan INDONESIA P. +62-413-81228
DINAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR Jl. Muchtar Lutfi No. 7 Bulukumba 921…